Berita Terkini

22 minit yang lalu: Final Piala Malaysia: JDT dahului kedudukan 2-1 menerusi penyerang import Fernando Forestieri pada minit ke-59 4 jam yang lalu: PH Pahang sokong untuk bersama BN bentuk kerajaan negeri 4 jam yang lalu: Alumni PTD cadang kerajaan baharu gubal Akta Perkhidmatan Awam 4 jam yang lalu: Gerakan minta ahlinya fokus PRN tahun depan - Dominic Lau 7 jam yang lalu: Peringatan, tiada penjualan tiket di Stadium Nasional Bukit Jalil

IKUTI KAMI


Hak Asasi Manusia, Sukan Dan Peminat : Suatu Pertimbangan

Temasya dan acara sukan seluruh dunia sentiasa dikaitkan dengan semangat setiakawan. Tetapi bagaimana pula jika acaranya dikaitkan dengan hal hak asasi manusia? Di manakah tempat seorang peminat dalam isu ini?

Sukan Dikemaskini 9 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 06 Feb 2022 6:53PM

Pemain bola sepak Jerman semasa perlawanan kelayakan Piala Dunia Qatar 2022 Mac lalu. Gambar: Tobias Schwarz, AFP

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Ketika artikel ini sedang disiapkan, siaran langsung pembukaan Sukan Olimpik Musim Sejuk 2022 di Beijing sedang ke udara. Namun tidak seperti pembukaan temasya Olimpik Tokyo lalu, penulis tidak begitu teruja menonton acara ini. 

Bukan kerana tiada wakil Malaysia. Ada sebenarnya. Malaysia menghantar dua atlit ke acara alpine skiing untuk temasya kali ini. 

Cuma penulis gusar pertindihan isu dunia sukan dan hak asasi manusia - dan impaknya terhadap peminat dunia sukan.

Desas-desus beberapa negara ingin melancarkan boikot terhadap Beijing 2022 mulai jelas kedengaran apabila berita penindasan kerajaan China terhadap kaum Uyghur di wilayah Xinjiang semakin tersebar. 

Kekejaman terhadap kaum minoriti yang rata-ratanya Muslim ini sentiasa dinafikan oleh pihak kerajaan China, tetapi bukti yang diseludup keluar dari Xinjiang menguatkan lagi tekanan antarabangsa terhadap kerajaan China. 

Suara antarabangsa mulai lantang tentang perihal ini dan satu temasya sukan berprestij seolah-olah menjadi satu platform yang terbaik untuk meluahkan rasa tidak puas hati ini. 

Gambar diambil Disember lalu di hadapan pintu masuk ibu pejabat IOC (Majlis Olimpik Antarabangsa). Gambar: Valentin Flauraud, AFP
Gambar diambil Disember lalu di hadapan pintu masuk ibu pejabat IOC (Majlis Olimpik Antarabangsa). Gambar: Valentin Flauraud, AFP

Sebenarnya, bukan sahaja Olimpik Musim Sejuk Beijing yang dilanda kontroversi. Ada satu lagi temasya sukan yang bakal diberi tumpuan besar tahun ini. 

Acara itu adalah Piala Dunia Bola Sepak 2022 yang akan berlangsung pada akhir 2022 di Qatar. 

Pada mulanya, kontroversi timbul tentang bagaimana suatu lokasi yang dikelilingi padang pasir dan tidak kondusif dari segi cuaca dapat diberi hak tuan rumah - sesuatu yang masih memusykilkan ramai peminat bola sepak yang memang sudah masak dengan korupsi dan rasuah yang menular dalam FIFA.

Namun, belum reda lagi isu itu, isu penindasan pekerja migran yang bekerja di tapak pembinaan stadium-stadium bola sepak untuk Piala Dunia pula timbul. 

Pada awal 2021, lebih 6,000 pekerja migran dilaporkan telah maut ketika bekerja di Qatar dalam sektor yang berkaitan dengan Piala Dunia 2022. 

Masalah penindasan pekerja migran di Qatar bukanlah isu yang baharu atau khusus dengan temasya ini. 

Malangnya, ia merupakan sesuatu yang sudah lama berlaku dan memang ada janji bahawa keadaan akan diperbaiki, tetapi adakah ini mencukupi?

Ketua jurulatih pasukan Norway, Stale Solbakken dan kemeja-T protesnya. Gambar Fail AFP
Ketua jurulatih pasukan Norway, Stale Solbakken dan kemeja-T protesnya. Gambar Fail AFP

Sebagai peminat sukan, apakah sebenarnya reaksi yang sesuai dalam menangani isu ini? Di satu pihak, ada yang berpendapat bahawa isu-isu ini tidak patut dibawa ke atas padang atau gelanggang. 

Tetapi cubalah selarikan permasalahan ini dengan slogan dan prinsip temasya-temasya sukan antarabangsa ini yang sering mementingkan semangat setiakawan dan persahabatan.

Adakah nilai-nilai murni yang digembar-gemburkan dan gah dilaungkan ini sebenarnya sekadar kata-kata kosong yang tidak membawa apa-apa makna?

Sebagai seorang individu, apalah sangat yang mampu dibuat oleh peminat sukan kerdil seperti penulis. 

Kalau penulis mengambil keputusan untuk boikot temasya ini dengan tidak menonton di kaca TV, ia tidak memberi impak kecil pun. Hak penyiaran sudah dibayar, hak pengiklanan sudah diberi, tanpa peduli penulis menonton atau tidak.

Malah, negara-negara besar yang lantang bersuara menentang perlakuan hak asasi manusia China pun tidak menghalang atlit mereka untuk bertanding di Beijing 2022. 

Mereka cuma menjalankan boikot diplomasi - iaitu tidak menghantar pegawai tertinggi dan pemimpin negara ke sana. 

Malah, negara-negara yang bersuara ini pun bukanlah hebat sangat ‘akhlak’ mereka di persada antarabangsa. 

Negara seperti Amerika Syarikat juga mempunyai rekod buruk mereka tersendiri, contohnya sikap rasisme sistemik dalam kalangan polis mereka yang sering menindas rakyat yang bukan berkulit putih. 

Usah dikata negara orang, di negara kita sendiri pun, cara kita melayan pekerja migran dan rakyat asing pun tidaklah sebaik mana. 

Akhirnya, seolah-solah semua ini satu mainan politik sahaja, gertak sana sini tanpa ada usaha untuk memperbaiki keadaan mereka yang tertindas.

Hakikatnya, sama ada penulis menonton temasya sukan ini atau tidak, tetap akan ada jenayah kemanusiaan terhadap etnik minoriti Uyghur, tetap ada anak kecil di Asia Selatan yang ayahnya tidak lagi akan pulang dari Timur Tengah sampai bila-bila.

Ini dilema terbesar penulis. - Getaran, 6 Februari 2022

Isu Pada

Di Sebalik Kepetahan Haziq

05 Feb 2022

Berita Berkaitan

1

Selebriti 2 minggu yang lalu

Song Ji-hyo Teruja Sambutan Peminat Malaysia, Janji Nak Masak Nasi Lemak

2

Sukan 1 bulan yang lalu

Tiada Pelumba Negara Beraksi Musim Penuh Punca Jualan Tiket Perlahan

3

Semasa 1 bulan yang lalu

Ada Kerumitan Ekstradisi Jho Low - Wan Junaidi 

4

Selebriti 1 bulan yang lalu

'Kalau Anda Peminat Sejati, Hentikan Ini Semua' - Shila Amzah Tegur ‘Kaki Laga’ Artis

Sorotan

1

Piala Malaysia: Stadium Nasional Bertukar Lautan Merah-Biru, Merah-Kuning

2

Warkah Sebak Muhyiddin, ‘Saya Insan Biasa, Punya Rasa Kecewa Tapi Redha’

3

SME Corp Perkasa PKS Menerusi Anugerah E50

Disyorkan untuk anda

Semasa 1 hari yang lalu

Anwar Jamin Kerajaan Perpaduan Pertahan Perlembagaan, ‘Tiada Terpinggir Bawah Pentadbiran Saya’

oleh Izwan Ramlan

Sukan 15 jam yang lalu

Piala Dunia: Iran Tewaskan Wales 2-0

Semasa 1 hari yang lalu

Anwar Fokus Tangani Kos Sara Hidup Rakyat, Saiz Kabinet Dikecilkan

oleh Fitri Nizam

Politik 2 jam yang lalu

Agenda Kepimpinan Anwar Bawa Sinar Baharu Reformasi

oleh Sofian Baharom