Berita Terkini

16 jam yang lalu: 5,551 kes baharu COVID-19 dilaporkan hari ini - KP Kesihatan 18 jam yang lalu: Perkembangan terbaharu kes Omicron akan diambil kira dalam SOP PRN Sarawak - Khairy 19 jam yang lalu: Pengembara yang tiba di KLIA dari negara berisiko tinggi akan dipakaikan peranti pengesanan sepanjang tempoh kuarantin - Khairy 19 jam yang lalu: Lapan kontak rapat kes Omicron akan menjalani ujian swab PCR hari ini - Khairy 19 jam yang lalu: Kes pertama varian Omicron dikesan di Malaysia pada 2 Disember melibatkan pengembara bukan warganegara dari Afrika Selatan - Khairy

IKUTI KAMI


Kami Tahu Apa Yang Wanita Mahu

Tidak dinafikan wanita merupakan insan penuh misteri yang dicipta Allah SWT penuh dengan sifat-sifat yang tersembunyi. Namun, keinginan wanita secara amnya tidaklah serumit disangka.

Refleksi Dikemaskini 3 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 13 Aug 2021 8:57AM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Apa yang wanita inginkan? Perbincangan tentang what women want ini telah berlangsung berdekad lamanya sampaikan ada filem Hollywood dihasilkan dengan tajuk serupa dibintangi Helen Hunt dan Mel Gibson pada tahun 2000, di mana si hero tiba-tiba boleh mendengar butir fikiran wanita.

Lelaki merasakan wanita begitu kompleks sehingga soalan ini tidak dapat dirungkai setelah sekian lama. Tidak dinafikan wanita merupakan insan penuh misteri yang dicipta Allah SWT penuh dengan sifat-sifat yang tersembunyi. Namun, keinginan wanita secara amnya tidaklah serumit disangka.

Diringkaskan, keinginan wanita sebenarnya ada tiga sahaja: Wanita ingin jelita, ingin kaya dan ingin bahagia.

Kedengarannya mudah bukan? Tetapi, mengapa ramai yang masih hanya mengimpikannya? Sebabnya ialah, yang menjadi halangan bagi wanita untuk mencapai ketiga-tiga matlamat ini adalah keazaman dan strategi yang berkesan.

Secara amnya wanita bergelumang dengan pakaian, kosmetik, formula kurus dan barangan bersenam, semuanya untuk satu tujuan - untuk menjadi jelita.

Tidak mengapalah untuk siapa. Ada yang melakukan untuk keyakinan diri sendiri, ada yang ingin membuat orang lain cemburu memandang dia dan ada yang melakukannya untuk membahagiakan atau mencari pasangan hidup.

Tak perlulah kita nak menilai mengapa. Masalahnya, bagaimana boleh menjadi kurus jika tidak menjaga makan dan melakukan senaman secara konsisten?

Berapa kali setahun kita akan mendengar cakap-cakap “I baru nak diet”, ‘Habislah diet I”, “Aku akan start diet bulan depan” dan hakikatnya ramai sahaja yang tergelincir sebelum sampai ke garisan penamat masing-masing.

Semua akan bermula dengan gung-ho sekali dan akhirnya berundur diri secara senyap sama ada dalam diet ataupun bersenam.

Natijahnya, kitaran 'aku ingin kurus' ini akan berputar setiap tahun sehingga wanita mencapai umur senja. Ada juga yang berjaya, tetapi majoritinya seperti melepaskan batok di tangga.

Begitu juga dengan jelita. Mereka yang berkulit sedikit gelap ingin kelihatan bercahaya, yang berbibir nipis ingin kelihatan montok seksi, ditambah dengan pelbagai jenis penambahbaikan yang telah disenaraikan oleh pop culture. 

Akibatnya, ramai yang akan membeli produk demi produk untuk kulit semulus artis popular dan tidak kurang juga yang mengambil jalan pintas dengan mencucuk sini sana dan memakan supplement berbahaya. Yang kekal untung adalah para penjual pakaian, kosmetik, barang kurus dan yang sewaktu dengannya.

Adakah kenyataan ini tiada asasnya? Tepuk dada, tanya selera.

Masalah pada matlamat pertama tadi menjadikan wanita tidak mampu untuk mencapai matlamat keduanya iaitu ingin kaya. Bagaimana kita ingin melihat wang simpanan kita bertambah kukuh jika asyik berbelanja untuk membeli benda yang kita tidak perlu?

Secara ringkasnya, bagaimana nak kaya? Kalau kita berani membuat kira-kira dan menjumlahkan barang yang tidak kita perlu tetapi kita beli juga, tentu sekali ramai daripada kita sudah boleh bersara.

Rata-rata, ramai yang cemburu melihat kehidupan wanita cantik dan kaya, sambil berpendapat wanita-wanita ini semuanya bergelumang dengan bahagia.

Jadi wanita akan bersungguh-sungguh untuk mencapai matlamat pertama dan kedua tanpa berfikir yang ianya hanya akan menjadikan kita papa kedana, kecuali kita ada sumber yang tiada hadnya.

Akhirnya, oleh kerana matlamat pertama dan kedua tidak direalisasikan, ramai yang tidak mencapai matlamat ketiga kerana ianya dikaitkan dengan kedua matlamat sebelumnya. Do you guys follow me

Bagaimana kita ingin bahagia jika merasakan kita sentiasa tidak sempurna dan perlu diperbetulkan dan hanya kalau aku ada banyak duit, barulah bahagia akan menjelma.

Apakah ada jalan keluar agar wanita tidak terperangkap di dalam corak pemikiran yang begini? Tentu sekali ada jika kita mahu mempercayai definisi cantik dan kaya yang berbeza.

Cantik itu lahirnya daripada watak yang baik, kelakuan yang baik, rupa paras yang baik.

Kosmetik itu sekadar faktor luaran yang sering kita sendiri tanggalkan apabila kita kembali ke asal sebelum kita masuk tidur, bukan?

Dan kaya itu begitu subjektif, kaya bagaimana yang boleh memuaskan nafsu kita? Apakah cukup makan pakai itu tidak kaya? Kayu ukur mana yang kita guna untuk meletakkan kepuasan kita pada dunia?

Wanita perlu meneliti bagaimana kapitalisme dan materialisme sering mempergunakan ‘keinginan’ wanita untuk berabad-abad lamanya.

Kita sebenarnya tidak memerlukan produk-produk itu dalam jumlah yang banyak, tetapi mereka melampias nafsu wanita dengan menyakinkan kita bahawa kita tidak boleh hidup bahagia tanpa produk mereka.

Jadi tak perlu lah die die also want to buy. Pandemik COVID-19 ini telah membuka mata ramai bahawa kita boleh hidup secara bersederhana dan apabila kita meneliti hasil perbelanjaan kita dan bilangan barang yang kita ada, pasti kita sedar bahawa ini semua bukan punca bahagia.

Ya, secara ringkasnya, inilah tiga perkara yang wanita mahu. Dunia akan bertambah baik jika wanita secara kolektif dapat mendefinisikan semula ketiga-tiga matlamat tersebut dengan kayu ukur yang lebih bermakna. - Getaran, 13 Ogos 2021

Nota kaki - Penulis juga bergelut dengan matlamat yang sama dan sedang berusaha memperbetulkannya.

Semua gambar hiasan: Pexels dan Unsplash

Berita Berkaitan

1

Semasa 1 hari yang lalu

Kes Positif Sekolah Seri Puteri Meningkat 139 - Dr Sha'ari

2

Gaya 3 hari yang lalu

Pengambilan Suplemen Bukan Perkara Renyah!

3

Selera 4 hari yang lalu

Makanan Lewat Malam Jangan Lebih 300 Kalori

4

TARA 5 hari yang lalu

Meningkatkan Kualiti Hidup Si Pesakit Diabetes

Sorotan

1

Yasmin Hani Dan Shahrin Razali Berpisah

2

Jerman Ambil Tindakan Keras Untuk Menangani Kenaikan Kes COVID-19

3

COVID-19: 150 Pelajar SSP, Cyberjaya Jadi Kontak Rapat Dipindah Ke IAB

4

Dari Segambut Ke New York: Grab Rai Penyenaraian Bersejarah

Disyorkan untuk anda

Jelajah 1 hari yang lalu

Sohor Kini 3 Perbualan Hangat Warganet Menjelang Krismas

oleh Zaidi Che

Refleksi 20 jam yang lalu

Bersahabat Hingga Ke Syurga

Mencari seorang sahabat bukanlah mudah. Sahabat bukan sahaja bersama kita di kala gembira, namun dia sentiasa ada di sisi ketika suka, duka, susah mahupun senan...

oleh Rahayu MN

Jelajah 1 hari yang lalu

Ini Masa ‘Tur-baik’ Untuk Bercuti Ke Turki

Jadi ke mana agaknya kembara anda pada penghujung tahun ini? Setelah sekian lama terkurung di rumah, pasti ramai yang sudah mula merencana perjalanan. Ada yang...

oleh Rahayu MN

Refleksi 12 jam yang lalu

Perihal Menegur, Ini Yang Perlu Anda Ambil Kira

oleh Izwan Ramlan