Berita Terkini

13 jam yang lalu: MCMC diarah selesai isu khidmat mutu telekomunikasi menjelang Jun - Fahmi 13 jam yang lalu: 3 ADUN Warisan umum keluar parti 13 jam yang lalu: Kerajaan tambah dua mesin pengimbas laluan pejalan kaki CIQ BSI 13 jam yang lalu: Agong, Raja Permasuri Agong zahir ucapan takziah kepada keluarga mangsa gempa bumi Turkiye dan Syiria - Istana Negara 13 jam yang lalu: Beri ruang badan penguat kuasa, perundangan banteras rasuah - PM Anwar

IKUTI KAMI


Pasca Curang - Apakah Masih Ada Harapan Membina Kebahagiaan?

Pedih rasanya diduakan, hanya hati sendiri yang tahu. Lalu masih adakah ruang kemaafan dalam diri?

Refleksi Dikemaskini 1 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 28 May 2021 2:32PM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Tiada siapa yang melangkah ke alam perkahwinan mengharapkan hujan di tengah hari. Semuanya mendambakan panas hingga ke petang, kebahagiaan yang berpanjangan, kasih sayang tanpa sempadan, membayangkan hidup bersama sehingga usia senja, apa yang ada di hadapan kita tanggung bersama. 

Hakikatnya selepas beberapa tahun bersama, pelbagai cabaran mula terasa, masa yang dihabiskan berdua sudah kurang nyala rasa, perhatian yang dulunya hanya pada kita, kini sudah beralih kepada si kecil pula. 

Namun, darah muda masih membara, lantas mencuba-cuba nasib di luar sana, mana tahu umpan masih mengena. Sedang leka mendamba kasih terlarang, tembelang pecah dihidu pasangan. 

Adakah ini bermakna berakhirnya hubungan atau masih ada harapan untuk membina kebahagiaan? 

Apabila kepercayaan diperkotakkatikkan, hati remuk umpama kaca terbelah seribu, proses merawat memakan masa bertahun-tahun lamanya. 

Walaupun secara purata ramai yang mengenalpasti kecurangan sebagai deal-breaker, "Kalaulah dia berani curang, aku akan tinggalkan dia. Fullstop." Masalahnya, keputusan tidak semudah itu, lebih-lebih lagi bila ada zuriat yang perlu diambil kira. 

Sekiranya memilih untuk berpisah, pilihannya jelas. Namun, jika sebaliknya, bagaimana cara kita merawat luka di dada untuk menelusuri perhubungan yang telah dicemar noda. 

Pertamanya, belajar menerima, bukan menyalahkan. Siapa yang bilang senang? Ramai yang menjurus untuk mengimbas kekurangan diri lantas merasakan mungkin dia curang kerana kurangnya aku ini. Kerap memikirkan apa kesalahan diri sehingga terjadinya kecurangan itu. 

Berhenti. 

Dia curang kerana dia ingin curang, ianya tidak ada kena mengena dengan anda. Dia boleh menjadi begitu menyayangi DAN curang dengan wanita lain dalam masa yang sama. 

Anda boleh menjadi wanita yang tangkas di dapur, ganas di ranjang, jika ada si jelita di luar sana yang meleret pandang, dia akan cenderung curang. 

Episod salah menyalahkan memang akan berlaku pada fasa awal apabila curang itu dibongkar. Pergaduhan, air mata, pertengkaran, semuanya normal. 

Tetapi, setelah ribut reda dan anda memilih untuk mempertahankan perhubungan, mulakan dengan memaksa hati menerima hakikat bahawa curang tersebut TELAH terjadi. 

Untuk membina kembali kepercayaan, kita perlu memahami bahawa manusia itu melakukan kesilapan. Mahu tak mahu, hati perlu menerima hakikat bahawa kesilapan itu telah berlaku, kita tiada kuasa memutar masa dan adalah lebih efektif jika kita fokus ke depan sahaja. 

Ya, cakap memang mudah, tetapi secara jujurnya, jangan melakukan perkara sia-sia dengan sering bercakap tentang kejadian yang telah berlaku seperti rekod yang telah rosak. 

Jangan meminta butiran kecurangan itu, terutama jika anda bertekad untuk mempertahankan hubungan. 

Naluri memang ingin tahu segalanya, tetapi butiran yang diberi akan menjadi pisau yang akan melorek-lorek hati anda sendiri untuk jangka masa yang panjang. Apabila butiran diberi, minda akan membina drama sendiri dan memainkan di benak dan ini akan memberi impak kepada emosi dan fizikal mereka yang dicurangi. 

Tak perlu tanya dia siapa, mana jumpa, di mana jumpa, berapa kali jumpa, dah buat apa, bagai-bagai. Leave the details out, itu adalah lebih baik untuk kamu untuk jangka masa panjang.  

Jangan diungkit dan menjadikan kesalahan itu senjata yang tiada tarikh luput. Sekali lagi, tiada siapa cakap ini perbuatan mudah. Tetapi the road to recovery ialah dengan tidak menghukum. 

Mesti ramai yang tidak berpuas hati dengan cadangan saya tetapi percayalah, jalan ini adalah lebih baik dan akan lebih cepat memulihkan kepercayaan berbanding jika tak habis-habis mengungkit kesilapan yang dilakukan, umpama luka yang sudah ditampal plaster, kejap-kejap disentap plaster tersebut, rasanya bila luka nak sembuh? Salah tarik, berdarah, menanah lagi pula.  

Belajar memaafkan. Ini akan memakan masa bertahun-tahun lamanya. Namun, jika perhubungan ini terlalu berharga untuk dikorbankan oleh satu kesalahan, lembutkan hati dan belajar memaafkan. 

Mungkin kali ini dia tersadung, esok lusa kita pula. Tiada siapa yang menggalakkan kecurangan atau mengatakan okey kepada perbuatan tersebut tetapi untuk menangani hati yang disakiti dan menyelamatkan mahligai yang dibina, cubalah tip-tip di atas. 

Untuk si curang bersiri, nyah kau dari sini. Artikel ini untuk pesalah kali pertama sahaja. - Getaran 28 May 2021

Semua gambar: Pexels.com

Berita Berkaitan

1

TARA 3 minggu yang lalu

Tahun 2023 – Sharifah Sakinah Mahu Banyak Terlibat Dengan Program Perkongsian Tentang ADHD 

2

Selebriti 2 bulan yang lalu

Lindsay Lohan Bahagia Dengan Perkahwinannya, Akui Suaminya Bader Shammas Lelaki Yang Luar Biasa 

3

Filem & TV 4 bulan yang lalu

Konsert Ketiga GV9 – Haida Tersingkir, Shila Amzah Juara, Nabil Sambut Ulang Tahun, Kak Lina ‘Meliar’

4

Selebriti 4 bulan yang lalu

Kerana Skandal Curang, Netizen Cipta Pelbagai Meme Tentang Adam Levine

Sorotan

1

PKR Bentang Laporan Kewangan Setiap Kongres Tahunan, Takkan ARMADA Tak Faham?

2

Tubuh Parti Baharu Jika Benar Khairy Ada 'Magnet' - Puad

3

Halalkan Mercun: ‘Adakah Kerajaan Ingin Jadikan Bahan Mudarat Sebagai Punca Kewangan’?