Berita Terkini

4 jam yang lalu: Penerbangan terus antara Kuala Lumpur-Tashkent mulai Julai ini 4 jam yang lalu: Peter Anthony tipu 4 individu termasuk Najib dapatkan kontrak di UMS - Hakim 4 jam yang lalu: Produk ‘Prime Kopi Pejuang 3 In 1’ boleh sebabkan pengambilan 'dos berlebihan' Tadalafil 4 jam yang lalu: Untung bersih suku pertama Petron Malaysia naik kepada RM106.4 juta 6 jam yang lalu: 'Health Alert monkeypox’ akan dilaksanakan menerusi aplikasi MySejahtera mulai esok - Khairy

IKUTI KAMI


Kemelut Sukan Negara : Yang Jelas Dan Samar

Sejak kebelakangan ini, ada beberapa peristiwa kurang menyenangkan dalam dunia sukan Malaysia telah berlaku satu demi satu. Apa cerita sebenarnya?

Sukan Dikemaskini 4 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 23 Jan 2022 10:16AM

Gambar Hiasan, AFP

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Minggu ini peminat sukan tanah air dikejutkan dengan berita keputusan pemain badminton negara, Lee Zii Jia, yang memilih untuk keluar dari bawah naungan Persatuan Badminton Malaysia (BAM) dan susulannya, BAM mengambil keputusan menggantung beliau dari menyertai mana-mana kejohanan antarabangsa. 

Tindakan BAM itu mengejutkan ramai pihak memandangkan beliau nafas baharu badminton negara setelah persaraan Datuk Lee Chong Wei pada tahun 2019. Zii Jia merupakan juara bertahan kejohanan All England dan pemenang pingat emas Sukan Sea 2019. 

Sebenarnya, dalam beberapa minggu kebelakangan ini, beberapa peristiwa kurang menyenangkan dalam dunia sukan Malaysia telah berlaku satu demi satu. Pertamanya, berita bahawa elaun atlet negara dikurangkan berikutan penyelarasan semula oleh Majlis Sukan Negara (MSN), khabarnya kerana peruntukan dari kerajaan yang berkurangan. 

Pada masa yang sama, kerajaan mengumumkan peruntukan RM10 juta untuk sukan bola sepak - satu langkah yang agak ironik memandangkan sukan bola sepak cukup popular untuk mendapat tarikan penaja swasta berbanding dengan sukan lain seperti olahraga atau skuasy yang atletnya terpaksa dikurangkan elaun mereka.

Tidakkah lebih sesuai wang RM10 juta itu disalurkan kepada sukan yang kurang komersil? 

Gambar Hiasan, Bernama
Gambar Hiasan, Bernama

Ada pula desas-desus kurang senang yang berkata, kalau peruntukan sukan lain adalah berdasarkan pingat, maka apa pula pingat yang dibawa balik sukan bola sepak lewat ini? 

Penulis akur bahawa hal ini lebih berbentuk percaturan politik dalaman serta persatuan dan badan penyelaras sukan yang berbeza, tetapi tanpa ketelusan dan keterbukaan, bagi peminat sukan negara, memang kelihatan ada yang tidak kena dengan pengurusan sukan Malaysia. 

Tidak keterlaluan jika kita berkata bahawa Malaysia merupakan satu negara yang cintakan sukan. 

Sukan merupakan antara penyatu rakyat yang masih utuh, tidak mengira kaum, usia atau agama. 

Rakyat Malaysia sentiasa berganding bahu dalam menyokong usaha atlet  mengharumkan nama negara di persada dunia. 

Namun bagi kebanyakan kita, apa yang kita dapat saksikan hanyalah usaha atlet pada hari pertandingan - 90 minit, dua jam atau beberapa saat sahaja yang menetapkan sama ada mereka gagal atau berjaya. 

Di belakang tabir, bagaimanapun, kita jarang dapat melihat usaha getir dan pengorbanan yang mereka terpaksa lalui demi mencapai cita-cita.

Jadi mungkin kita jarang terfikir atau sedar bahawa bagi atlet-atlet ini, dunia latihan dan pertandingan yang mereka lalui adalah kerja mereka, mata pencarian mereka. 

Gambar Hiasan, AFP
Gambar Hiasan, AFP

Jadi, bayangkan kita di tempat kerja kita; apakah faktor-faktor yang mendorong kita untuk menjadi seorang yang produktif? 

Perkara-perkara seperti gaji yang setimpal, suasana kerja yang baik, manfaat seperti insuran kesihatan, cuti bergaji, serta jaminan masa depan dalam kerjaya tentunya membuat kita rasa lebih selesa dan selamat.

Ketidaktentuan dari segi pendapatan, tiada sokongan untuk beralih kerjaya atau pencen / wang persaraan yang tidak mencukupi pula mungkin menjadi sumber kebimbangan yang ada impak ke atas motivasi kerja kita. 

Adakah keterlaluan jika kita mahukan suasana kerja yang kondusif untuk atlet negara?

Ini yang dibangkitkan oleh pemain nombor 1 dunia, Victor Axelsen (pemain yang ditewaskan oleh Zii Jia dalam kejohanan All England 2021) dalam dua ciapan beliau, “Bayangkan anda berada di dalam posisi di mana anda tidak gembira dalam tempat kerja ada sekarang dan mahukan perubahan. Anda memberi tahu bos anda yang anda mahu berhenti dan bekerja di tempat lain. Namun, bos anda tidak suka dengan keputusan anda dan kerana mereka ada kuasa menghalang anda bekerja di tempat lain, mereka mungkin sekali berbuat demikian….” 

Ini bukanlah fenomena yang hanya berlaku di Malaysia. Pemain bola sepak wanita di Amerika Syarikat, contohnya, sudah bertahun-tahun memperjuangkan tempat kerja yang selamat dan selesa bagi pemain mereka, namun terus menerus tidak dihiraukan oleh majikan mereka. 

Terlalu asingkah idea bahawa kita patut melabur bukan sahaja dari segi infrastruktur luaran, tetapi juga dari segi tempat kerja dan kestabilan masa depan atlet kita? 

Juga baru-baru ini viral kisah bekas atlet paralimpik negara yang menjual tisu untuk kelangsungan hidup.

Terlalu janggalkah kalau pelaburan dalam sukan juga melibatkan program atau trajektori jelas pasca penglibatan mereka dalam sukan - contohnya latihan industri, kursus kejurulatihan atau apa juga perkara yang menjadi minat mereka? 

Sebenarnya, kepincangan-kepincangan yang kita lihat ini, sama ada dari nasib Zii Jia, ke kurangnya sokongan kepada atlet negara, bukanlah perkara yang baru. 

Isu yang lebih besar di sini bukan kes-kes individu, tetapi pengurusan sukan negara secara keseluruhannya. Tidak guna ada berbagai pelan, strategi dan program jika hasilnya masih ditakuk sama. 

Sekian lama peminat sukan negara mengeluh dan pentadbir sukan pula memberi alasan rakyat tidak tahu keseluruhan cerita (kerana jarang sekali mereka telus dalam bab ini). 

Sama ada kita tahu atau tidak cerita sebenar, mungkin tanda aras kita patut beralih dari alasan dan menuju ke arah perubahan. - Getaran, 23 Januari 2022

Isu Pada

Yonnyboii - Tentang ‘Anxiety’, Suami Muda Dan AJL36

22 Jan 2022

Berita Berkaitan

1

Sukan 2 minggu yang lalu

Piala Thomas: Malaysia Benam England 5-0

2

Sukan 2 bulan yang lalu

All England: Zii Jia Ketepi Momota, Melangkah Ke Separuh Akhir

3

Sukan 2 bulan yang lalu

All England: Permulaan Sempurna Bagi Zii Jia, Aaron-Wooi Yik

4

Sukan 2 bulan yang lalu

Terbuka Jerman: Zii Jia Kandas Di Separuh Akhir

Sorotan

1

Zuraida Patut Lepaskan Kerusi Parlimen Ampang Juga - Fahmi Fadzil

2

Malaysia Airlines Mula Penerbangan Pertama Dari Kuala Lumpur Ke Doha

3

Letupan Bom Di Tak Bai: 3 Sukarelawan Polis Marin Cedera

Disyorkan untuk anda

Politik 8 jam yang lalu

Sah! PBM Sudah Terima Borang Permohonan Zuraida

oleh Susan Albert

Semasa 1 hari yang lalu

Kelewatan Baja Subsidi 'Merebak' Ke Perlis, Perak

oleh Rafisqi Radhi

Semasa 12 jam yang lalu

Kemalangan Maut, Pemandu Kenderaan Berat Hanya Kambing Hitam?

oleh Wartawan Getaran

Politik 6 jam yang lalu

Zuraida Mahu Parti Berbilang Kaum, BERSATU Tak Mampu Penuhi

oleh Amar Shah Mohsen