Berita Terkini

2 minit yang lalu: Jumlah penumpang lapangan terbang dijangka antara 32.6 juta dan 42 juta di Malaysia pada 2022, bergantung kepada situasi COVID-19 - Wee Ka Siong 2 minit yang lalu: MAHB masih diberi kuasa uruskan Lapangan Terbang Sultan Abdul Aziz Shah - Wee Ka Siong 2 jam yang lalu: Kerajaan pertimbang kelonggaran SOP jika proses dos penggalak selesai & KKM beri pandangan - PM 3 jam yang lalu: Kerajaan tidak bercadang laksanakan PKP lagi untuk sekat pergerakan rakyat - PM Ismail Sabri 3 jam yang lalu: Kerajaan masih berhati-hati membuka sempadan negara berikutan kebimbangan jangkitan COVID-19 - PM

IKUTI KAMI


Jangan Putus Asa Jika Anak Degil, Ada Cara Lembutkan Hati 

Bagaimana menangani anak-anak yang degil dan keras kepala? Berikut ada beberapa kaedah yang boleh anda cuba.

Refleksi Dikemaskini 1 minggu yang lalu · Diterbitkan pada 14 Jan 2022 8:40AM

oleh

Rahayu MN

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Membesarkan anak-anak dalam dunia digital ini bukanlah satu perkara mudah. Cabarannya bukan kepalang lebih-lebih lagi buat ibu bapa yang bekerja. Begitupun, tanggungjawab mendidik anak-anak tidak seharusnya diabaikan meski diri terbeban dengan kesibukan tugas.

Anak-anak adalah kain putih yang perlu dicorakkan agar kehidupan mereka menjadi insan yang berguna pada agama, bangsa dan negara.

Sepanjang proses mendidik, sudah pasti kita berdepan pelbagai ragam mereka yang adakalanya membuatkan kesabaran semakin menipis. Lebih-lebih lagi jika anak kita itu keras kepala dan suka membantah. Jadi bagaimana cara untuk melembutkan hati anak yang keras kepala?

Jika anda mahu menggunakan kaedah Islam, apa kata anda baca Surah Taha ayat 1 hingga 8 dan tiupkan ke dalam air. Selepas itu, berikan kepada anak-anak untuk diminum.

Satu lagi cara ialah, minta anak-anak anak sendiri membaca ayat-ayat tersebut pada setiap hari selepas menunaikan solat. Bagi memupuk kasih-sayang sesama ahli keluarga, jangan lupa amalkan solat jemaah bersama, makan bersama dan membaca al-Quran pada setiap hari.

Selain itu, anda juga boleh menggunakan kaedah psikologi berikut untuk membuatkan anak-anak patuh kepada arahan:

Jangan gunakan bahasa negatif

Elakkan penggunaan ‘tidak’ atau ‘jangan’. Sebaliknya, gunakan ayat positif untuk mengarah dan memberikan tunjuk ajar kepada anak-anak. Jika anda menggunakan ayat yang positif dan penuh dengan kasih sayang, anak-anak akan berasa yakin, disayangi dan istimewa.

Ini akan membuatkan mereka melakukan apa jua pesanan anda tanpa membantah. Mereka juga akan mendengar apa yang anda ingin katakan dan memahami dengan lebih baik.

Beri sedikit masa untuk mereka untuk mengalih perhatian daripada sesuatu yang sedang mereka lakukan kepada percakapan anda. Jangan biasakan anak hanya bertindak terhadap jeritan anda. Ini kerana, lama-kelamaan mereka akan menganggap anda tidak serius apabila memberi arahan dalam nada lembut.

Sebut nama

Jika anda menyebut nama, anak-anak anda akan memberi perhatian dan pesanan yang ingin anda sampaikan dapat diterima dengan baik. Kalau boleh, panggil dengan nama penuh. Baru dia tahu, dengan panggilan nama penuh, tentu ia sesuatu yang serius!

Beri perhatian 

Ada masanya, mungkin anak-anak tidak bermaksud untuk melengahkan apa yang anda arahkan. Sebaliknya, mereka rasa tidak didengari. Jadi, sebelum anda mahu mereka mendengar arahan anda, apa kata anda mendengar dahulu apa yang ingin diperkatakan oleh mereka. Mungkin ada kisah yang ingin dikongsi oleh anak-anak. Ingat, bukan kita sahaja yang menghadapi hari-hari sukar di tempat kerja, anak-anak juga sama. Mana tahu, dia menjadi mangsa buli rakan-rakan sebaya.

Beri arahan yang jelas

Kanak-kanak mengambil masa untuk memahami kata-kata yang disampaikan kepada mereka. Jadi, jika anda menggunakan perkataan yang tidak jelas atau cuba berkias, tidak mungkin mereka akan memahami mesej yang cuba disampaikan. Gunakan ayat yang mudah untuk difahami. Selain itu, elakkan memberi arahan dengan banyak pada satu-satu masa terutamanya jika mereka masih kecil.

Berfikiran terbuka

Untuk menjadi ibu bapa yang baik, anda seharusnya berfikiran terbuka apabila berhadapan sesuatu isu dengan anak-anak.  Biarpun perkara itu sudah terang-terangan tidak disukai oleh anda, tetapi jangan sesekali tutup ruang perbincangan dengan anak-anak.

Dengar dahulu apa yang ingin mereka katakan. Lebih-lebih lagi jika anak anda sudah semakin membesar. Anda perlu menitikberatkan hal emosi dan pandangan mereka. Elakkan dari memberi arahan yang kelihatan seolah-olah muktamad. - Getaran, 14 Januari 2022

Rujukan: http://www.islam.gov.my

Gambar: pexel

Berita Berkaitan

1

Refleksi 4 hari yang lalu

Gembirakan Ibu Bapa Biarpun Dari Dunia Berbeza

2

Selebriti 1 minggu yang lalu

Tak Sempat Fikir Anak, Remy Ishak Akui 2022 Tahun Untuk Bekerja! 

3

Semasa 1 minggu yang lalu

Pembantu Peniaga Tak Mengaku Salah Dera 7 Anak

4

Selebriti 2 minggu yang lalu

Avaa Vanja Dapat Injunksi Halang Anak Dibawa Ke Luar Negara 

Sorotan

1

Pelbagai Produk Makanan Bernilai RM54,402 Dirampas Kerana Salah Guna Logo Halal

2

Rayuan Kes SRC, Najib Akan Mohon Peguam Diraja Dari UK

3

Penggal Kepala Ibu, Penganggur Didakwa Di Mahkamah

4

Pereka Fesyen Thierry Mugler Meninggal Dunia Pada Usia 73

Disyorkan untuk anda

Selera 19 jam yang lalu

Eksport Pes Cili Merah Korea Melonjak 63 Peratus Gara-Gara K-Pop

Gaya 3 jam yang lalu

Serlahkan Gaya Anda Pada Tahun Harimau Ini!

Buletin gaya minggu ini tampilkan apa yang menarik untuk anda sambut Tahun Baru Cina dengan riang dan ceria.

oleh Zaidi Che

Gaya 23 jam yang lalu

Pereka Fesyen Thierry Mugler Meninggal Dunia Pada Usia 73

Pereka fesyen tersohor kelahiran Perancis Thierry Mugler, meninggal dunia pada Ahad di usia 73 tahun.

Selera 1 hari yang lalu

Sandwic Kegemaran Ramai Kembali Dengan Rasa Lebih Hebat

oleh Rahayu MN