Berita Terkini

4 jam yang lalu: UMNO pecat Khairy, Noh Omar manakala gantung keahlian Hishamuddin, Sharil Sufian selama enam tahun - Ahmad Maslan 4 jam yang lalu: UMNO lantik Khaled Nordin sebagai Pengerusi Badan Perhubungan UMNO Johor yang baharu - Ahmad Maslan 6 jam yang lalu: UMNO pecat Noh Omar dalam pembersihan parti besar-besaran 7 jam yang lalu: AirAsia X mencatat 417,195 penumpang yang diterbangkan pada tahun kewangan 2022 7 jam yang lalu: Joe Biden ucap tahniah kepada Anwar, puji demokrasi Malaysia

IKUTI KAMI


Jangan Putus Asa Jika Anak Degil, Ada Cara Lembutkan Hati 

Bagaimana menangani anak-anak yang degil dan keras kepala? Berikut ada beberapa kaedah yang boleh anda cuba.

Refleksi Dikemaskini 1 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 14 Jan 2022 8:40AM

oleh

Rahayu MN

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Membesarkan anak-anak dalam dunia digital ini bukanlah satu perkara mudah. Cabarannya bukan kepalang lebih-lebih lagi buat ibu bapa yang bekerja. Begitupun, tanggungjawab mendidik anak-anak tidak seharusnya diabaikan meski diri terbeban dengan kesibukan tugas.

Anak-anak adalah kain putih yang perlu dicorakkan agar kehidupan mereka menjadi insan yang berguna pada agama, bangsa dan negara.

Sepanjang proses mendidik, sudah pasti kita berdepan pelbagai ragam mereka yang adakalanya membuatkan kesabaran semakin menipis. Lebih-lebih lagi jika anak kita itu keras kepala dan suka membantah. Jadi bagaimana cara untuk melembutkan hati anak yang keras kepala?

Jika anda mahu menggunakan kaedah Islam, apa kata anda baca Surah Taha ayat 1 hingga 8 dan tiupkan ke dalam air. Selepas itu, berikan kepada anak-anak untuk diminum.

Satu lagi cara ialah, minta anak-anak anak sendiri membaca ayat-ayat tersebut pada setiap hari selepas menunaikan solat. Bagi memupuk kasih-sayang sesama ahli keluarga, jangan lupa amalkan solat jemaah bersama, makan bersama dan membaca al-Quran pada setiap hari.

Selain itu, anda juga boleh menggunakan kaedah psikologi berikut untuk membuatkan anak-anak patuh kepada arahan:

Jangan gunakan bahasa negatif

Elakkan penggunaan ‘tidak’ atau ‘jangan’. Sebaliknya, gunakan ayat positif untuk mengarah dan memberikan tunjuk ajar kepada anak-anak. Jika anda menggunakan ayat yang positif dan penuh dengan kasih sayang, anak-anak akan berasa yakin, disayangi dan istimewa.

Ini akan membuatkan mereka melakukan apa jua pesanan anda tanpa membantah. Mereka juga akan mendengar apa yang anda ingin katakan dan memahami dengan lebih baik.

Beri sedikit masa untuk mereka untuk mengalih perhatian daripada sesuatu yang sedang mereka lakukan kepada percakapan anda. Jangan biasakan anak hanya bertindak terhadap jeritan anda. Ini kerana, lama-kelamaan mereka akan menganggap anda tidak serius apabila memberi arahan dalam nada lembut.

Sebut nama

Jika anda menyebut nama, anak-anak anda akan memberi perhatian dan pesanan yang ingin anda sampaikan dapat diterima dengan baik. Kalau boleh, panggil dengan nama penuh. Baru dia tahu, dengan panggilan nama penuh, tentu ia sesuatu yang serius!

Beri perhatian 

Ada masanya, mungkin anak-anak tidak bermaksud untuk melengahkan apa yang anda arahkan. Sebaliknya, mereka rasa tidak didengari. Jadi, sebelum anda mahu mereka mendengar arahan anda, apa kata anda mendengar dahulu apa yang ingin diperkatakan oleh mereka. Mungkin ada kisah yang ingin dikongsi oleh anak-anak. Ingat, bukan kita sahaja yang menghadapi hari-hari sukar di tempat kerja, anak-anak juga sama. Mana tahu, dia menjadi mangsa buli rakan-rakan sebaya.

Beri arahan yang jelas

Kanak-kanak mengambil masa untuk memahami kata-kata yang disampaikan kepada mereka. Jadi, jika anda menggunakan perkataan yang tidak jelas atau cuba berkias, tidak mungkin mereka akan memahami mesej yang cuba disampaikan. Gunakan ayat yang mudah untuk difahami. Selain itu, elakkan memberi arahan dengan banyak pada satu-satu masa terutamanya jika mereka masih kecil.

Berfikiran terbuka

Untuk menjadi ibu bapa yang baik, anda seharusnya berfikiran terbuka apabila berhadapan sesuatu isu dengan anak-anak.  Biarpun perkara itu sudah terang-terangan tidak disukai oleh anda, tetapi jangan sesekali tutup ruang perbincangan dengan anak-anak.

Dengar dahulu apa yang ingin mereka katakan. Lebih-lebih lagi jika anak anda sudah semakin membesar. Anda perlu menitikberatkan hal emosi dan pandangan mereka. Elakkan dari memberi arahan yang kelihatan seolah-olah muktamad. - Getaran, 14 Januari 2022

Rujukan: http://www.islam.gov.my

Gambar: pexel

Berita Berkaitan

1

Semasa 6 hari yang lalu

Nurul Ilham, Pemandu Proton Iriz Akan Dipanggil Bantu Siasatan

2

Selebriti 2 minggu yang lalu

Polis Pun Pelik Macam Mana Kami Boleh Selamat - Ikmal Amry Teringat Anak Waktu Kemalangan 

3

Semasa 3 minggu yang lalu

Bicara Kes SM Faisal: Anak Lelaki Sambung Beri Keterangan 13 Januari

4

Selebriti 3 bulan yang lalu

Nick Jonas, Priyanka Chopra Pertama Kali Sambut Diwali Bersama Malti, Tapi Tak Mahu Dedahkan Wajah Anak

Sorotan

1

Rafizi Rancang Strategi Bantu Peniaga, Pengusaha Restoran Tangani Kenaikan Kos

2

Beting Patinggi Ali Milik Malaysia, Tidak Iktiraf Sebarang Tuntutan - MINDEF

3

Adakah 3 Tokoh Penting UMNO Antara Senarai Bakal Dipecat?

Disyorkan untuk anda

Jelajah 1 hari yang lalu

Projek ‘Salam Taiwan 2023’ - Tarik Ramai Pelancong Muslim Pilih Taiwan Sebagai Destinasi Pelancongan

oleh Rubini Nagarajah