Berita Terkini

8 jam yang lalu: Beberapa stesen LRT, MRT yang terpilih dan semua stesen Monorel ditutup esok, mulai 7 pagi hingga 3 petang 8 jam yang lalu: Dos penggalak perlu untuk pastikan imuniti kekal pada tahap optimum - KP Kesihatan 8 jam yang lalu: Piala Dunia FIFA 2022 Qatar: 1.2 juta tiket ditempah dalam tempoh 24 jam 8 jam yang lalu: MITRA: SPRM tahan 22 individu termasuk pengarah syarikat, presiden persatuan 12 jam yang lalu: 4 ahli politik antara 16 individu beri keterangan berhubung penganjuran perhimpunan #TangkapAzamBaki - Polis

IKUTI KAMI


Makan Sambil Beramal Di Autism Café Project

Nikmati hidangan lazat pada harga berpatutan di sebuah kafe yang menggunakan tenaga kerja individu yang hidup dengan autisme.

TARA Dikemaskini 1 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 27 Nov 2021 9:15AM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Tersembunyi di satu sudut di lantai dasar pusat beli-belah DaMen di kawasan USJ Subang di Selangor, adalah sebuah kafe yang bernama Autism Café Project.

Dari namanya sahaja, pasti ramai yang sudah boleh meneka keunikan kafe tersebut. 

Ia adalah sebuah kafe yang menggaji individu autistik sebagai para pekerjanya. Individu-individu ini ditemui melalui platform media sosial projek ini.

Dan lebih menarik, makanan yang disajikan semuanya enak dan menawarkan harga yang sangat berpatutan.

Kafe ini merupakan buah fikiran pengarah dan pengasasnya, Mohd Adli Yahya, 57, yang juga seorang suami dan ayah.

Mohd Adli Yahya
Mohd Adli Yahya

Menurutnya, beliau mendapat idea untuk memulakan projek ini selepas memikirkan nasib anak lelakinya.

“Saya mempunyai seorang anak lelaki autistik bernama Muhamad Luqman Shariff. Dia kini sudah berusia 22 tahun dan sekarang merupakan salah seorang pekerja utama di kafe ini. Dialah sebab tercetusnya idea untuk memulakan projek ini.

“Seperti yang diketahui umum, individu autistik mempunyai pemahaman tentang dunia dengan cara yang berbeza daripada orang lain. Majoriti dalam kalangan mereka biasanya memerlukan bantuan seseorang untuk kehidupan harian.

“Rata-rata bila mereka menjadi dewasa, mereka agak susah mendapat peluang pekerjaan. Malah saya boleh katakan, mungkin tidak ada syarikat yang akan mahu memberikan mereka pekerjaan kerana keadaan mereka yang istimewa. 

“Tika memikirkan perkara itu, saya terkenangkan nasib anak saya sendiri. Lantas, saya tergerak untuk memulakan projek ini. 

“Saya mahu anak saya menikmati kehidupan yang lengkap. Bila saya kata lengkap, apa yang saya maksudkan adalah mampu berdikari dari segi mata pencarian, serta mempunyai kawan dan lingkungan sosial.

“Saya mahu dia berpeluang makan atau menghabiskan waktu bersama kawan-kawan lain. Dan terbukti, di sini dia mampu lakukan semua itu,” jelasnya. 

Menurut Adli lagi, anaknya seperti ramai anak-anak autistik lain sangat menyukai air. Itu telah memberinya idea untuk memulakan satu perniagaan yang melibatkan penggunaan air.

“Saya pernah terfikir untuk membuka kedai dobi atau perkhidmatan mencuci kereta. Tapi perniagaan sedemikian tidak melibatkan banyak interaksi dengan individu luar. 

Saya mahu dia berkawan dan bertemu orang lain juga. Jadi, kafe ini adalah pilihan terbaik. Dan sekarang inilah buktinya. Anak saya sudah mahir dengan tugasan yang diberikan kepadanya,” tambahnya.

Adli tidak menafikan bahawa pada satu saat dahulu dia hampir berputus asa sepenuhnya, selepas melihat keadaan anaknya dan buntu memikirkan penyelesaian.

“Kalau anda lihat dia dahulu dan sekarang, perbezaannya sangat ketara. Anak saya benar-benar berubah dan sudah mahir melakukan pelbagai perkara selain dapat bersosial dengan teman sekerjanya yang lain.

Di dapur kafe, isteri saya menyediakan hidangan dan dia dibantu oleh dua orang individu autistik yang lain.

Mereka diajar menyediakan makanan. Malah berkat kerjasama dengan beberapa jenama lain, macam-macam makanan mampu mereka hasilkan bersama. Di antaranya termasuklah kerepek, biskut kelapa, kek cawan dan juga kaya.

Anak saya kini pandai membuat kaya, yang sedap dimakan!” jelasnya sambil tersenyum.

Tambahnya lagi, kafe ini bukan sekadar sebuah tempat makan, ia juga menjadi tempat untuk belia-belia autistik ini melakukan aktiviti lain bersama seperti menonton wayang, berkelah dan sebagainya.

Atas keistimewaan tenaga kerja kafe ini yang terdiri daripada individu yang hidup dengan autism, mereka hanya menyajikan satu hidangan utama setiap hari. Namun hidangan utama akan berganti mengikut hari.

Ini untuk memudahkan para pekerja mereka supaya tidak keliru dengan langkah penyediaan makanan yang betul.

Jadi, dalam satu minggu, para pelanggan akan dapat merasa tujuh sajian utama yang berbeza. Antara menu harian termasuk nasi kerabu, nasi tomato, nasi lemak, nasi minyak, spageti dan seumpamanya.

Setiap hidangan utama disertakan bersama minuman lemonade yang boleh diisi semula bersama satu pencuci mulut. 

Untuk set seperti di atas bersama nasi kerabu (yang lengkap dengan seketul ayam), harganya adalah RM17.50. Dan itu adalah tawaran yang sangat berpatutan jika dibandingkan dengan menu restoran komersial lain.

“Bila makan di sini anda bukan sahaja dapat menikmati sajian yang enak tetapi juga membantu individu-individu ini mencari nafkah,” tambah Adli lagi.

Kafe ini turut mempamerkan beberapa hasil lukisan anak-anak autistik lain yang boleh dibeli oleh mereka yang berminat. 

Individu autistik bermain muzik
Individu autistik bermain muzik

Terdapat juga individu autistik yang bermain muzik dengan indah sambil mengiringi para pelanggan menjamu selera.

“Kami sedang menabung untuk membuka cawangan kedua di Kota Damansara. Jika projek itu berjaya, kami dapat memberikan peluang pekerjaan kepada beberapa lagi individu autistik. Jadi jika ada badan-badan korporat yang ingin membeli sajian kami, ia sangat dialu-alukan.

Sekarang sahaja ada beberapa syarikat yang menaja untuk membeli makanan kami buat para petugas barisan hadapan di lima buah hospital. Siapa yang menyangka sekumpulan individu autistik kini yang dapat membantu para petugas di hospital. Ia sesuatu yang sangat menyenangkan,” ujar Adli mengakhiri bicara.

Jadi tunggu apa lagi, cubalah sendiri keenakan yang kami maksudkan sambil membantu mereka yang memerlukan.

Untuk maklumat lanjut kunjungi laman media sosial Autism Café Project di Facebook dan Instagram. - Getaran, 27 November 2021

Terima kasih pihak DaMen Mall atas lawatan media ini. 

Gambar: Shah Shamshiri

Isu Pada

Transformasi Ara Johari

27 Nov 2021

Berita Berkaitan

1

TARA 3 minggu yang lalu

Diet 'Flexitarian' Semakin Dapat Tempat Dan Popular

2

Video & Galeri 1 bulan yang lalu

Selera @ Getaran Ep. 38 - Resipi ‘Cobbler’ Pisang 5 Minit

3

TARA 1 bulan yang lalu

Sambut Krismas Dan Tahun Baru Dengan Hidangan Menyelerakan

4

Selera 1 bulan yang lalu

Model Terkenal Buang Rasa Malu, Berniaga Air Tepi Jalan

Sorotan

1

RMT RM2.50 Tidak Relevan, KPM Perlu Naikkan Peruntukan

2

Netizen Kecam Jawapan Radzi ‘Nasi Putih, Kuah’ Bukan Makanan RMT

3

Naim Daniel Lapor Polis, Minta Penyebar Fitnah Belajar Jadi Manusia!