Berita Terkini

6 jam yang lalu: 5,551 kes baharu COVID-19 dilaporkan hari ini - KP Kesihatan 9 jam yang lalu: Perkembangan terbaharu kes Omicron akan diambil kira dalam SOP PRN Sarawak - Khairy 9 jam yang lalu: Pengembara yang tiba di KLIA dari negara berisiko tinggi akan dipakaikan peranti pengesanan sepanjang tempoh kuarantin - Khairy 9 jam yang lalu: Lapan kontak rapat kes Omicron akan menjalani ujian swab PCR hari ini - Khairy 10 jam yang lalu: Kes pertama varian Omicron dikesan di Malaysia pada 2 Disember melibatkan pengembara bukan warganegara dari Afrika Selatan - Khairy

IKUTI KAMI


Uji Ketahanan Pedas Anda Di D’Penyetz, Singapura

Jika menggemari makanan pedas, uji tahap ketahanan rasa pedas anda di restoran ayam penyet D’Penyetz, Singapura.

Singapura Dikemaskini 1 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 31 Oct 2021 3:24PM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Orang Singapura dan masyarakat Melayu biasanya suka makanan pedas. Antara sajian pedas yang menjadi pilihan ramai adalah ayam penyet. Ini diakui oleh pemilik utama restoran ayam penyet popular di Singapura, D’Penyetz iaitu Edy Ongkowijaya.

Edy berasal dari Medan dan mempunyai enam cawangan D’Penyetz di Singapura. Beliau merupakan orang pertama memperkenalkan konsep ayam penyet asli di Singapura pada 2005 dengan penjenamaan yang berbeza sebelum ini.

D’Penyetz turut mempunyai beberapa restoran di seluruh Indonesia dan Melbourne.

Ketika ditemui di restorannya di cawangan SingPost, pemilik yang mudah mesra itu menerangkan yang membezakan D’Penyetz dengan jenama lain adalah enam tahap kepedasan sambal. 

“Ramai tanya mana satu yang pedas? Sambal mana yang pedas ‘giler’? Mana yang tak pedas? 

“Daripada saya bermasalah untuk menjelaskan, muncul idea untuk membuat tahap sambal berbeza,” katanya. 

Edy Ongkowijaya dan enam tahap kepedasan sambal di D’Penyetz
Edy Ongkowijaya dan enam tahap kepedasan sambal di D’Penyetz

Menurut Edy, pelanggan bebas memilih tahap kepedasan sambal dari tahap 1 sehingga 6. Cili yang digunakan untuk kesemua sambal diimport dari Indonesia.

“Tahap 1 adalah sambal terasi (belacan) yang tidak pedas, tahap 2 sambal hijau Minang, tahap 4 sambal mercon iaitu sambal bawang, tahap 5 sambal judes iaitu sambal terasi (belacan) yang hanya gunakan cili padi saja. 

“Manakala tahap 6 pula gunakan cili padi dari Papua, Indonesia. November ini kita bawakan tahap 7 dipanggil sambal geledek, macam petir pedasnya. Kita gunakan cili dari Papua dan Aceh,” jelas Edy. 

Penulis yang sukakan makanan pedas sempat merasa semua tahap sambal semasa pertemuan tersebut. 

Memang benar, sambal tahap 5 dan 6 pedasnya menyengat. Bayangkan, setelah beberapa minit dimakan dengan nasi putih dan ayam penyet serta bebek (itik) penyet Bali, pedasnya masih berbekas di bibir. 

Sambal-sambal di D’Penyetz
Sambal-sambal di D’Penyetz

Bagi menghilangkan rasa pedas itu penulis minum air bandung manis. Memang pedas!

Saat ditanya, apakah rakyat Singapura memang tahan pedas, Edy menjawab sambil tersenyum. 

“Saya sangat hairan dan terkejut. Ternyata ramai orang Singapura termasuk masyarakat Cina yang dahulunya tidak tahan pedas kini kuat makan pedas.

“Sudah ada perubahan pada lidah orang Singapura. Malah, masih ramai kata tahap 5 dan 6 tidak pedas sekali gus buat saya bingung. Jadi, kalau saya perkenalkan tahap 7 nanti dan masih juga kata tidak pedas, saya akan perkenalkan tahap 8,” katanya seraya ketawa. 

Istimewanya ayam penyet dari restoran ini adalah ia hanya menggunakan ayam kampung dari Malaysia, atas keprihatinan Edy melihat semakin ramai pelanggan pentingkan kesihatan. 

Ayam Penyet
Ayam Penyet

Cuma, saiz ayam kampung kecil sedikit berbanding ayam biasa.

“Kita hanya guna minyak tiada kolesterol. Ayam kampung bebas antibiotik dan ada lebih kolagen yang berguna untuk sistem ketahanan badan. Ayam lain disuntik supaya cepat besar, tetapi daging ayam kampung kami gunakan ini seperti orang ke gim, badannya pejal,” kongsinya.

Selain ayam penyet yang isinya lembut, iga bakar iaitu rusuk daging juga menjadi pilihan pelanggan termasuk warga Indonesia yang berkunjung ke restorannya.

Iga bakar menggunakan bumbu kicap dan dimasak hampir dua jam menggunakan periuk tekanan tinggi. 

Iga Bakar
Iga Bakar

Sebelum mengakhiri temubual, Edy berkongsi kedainya ada menyediakan menu baharu iaitu ayam taliwang. 

“Ada banyak kedai di sini menjual ayam taliwang tetapi rasanya tidak sama seperti di Lombok, Indonesia. 

“Jadi, saya mahu perkenalkan ayam taliwang yang rasanya sama seperti di Mataram. Ia sangat sesuai buat mereka yang suka makan pedas. Kita sapu bumbunya di atas ayam,” katanya. 

Ayam Taliwang
Ayam Taliwang

Anda berani sahut cabaran kepedasan sambal dari D’Penyetz? Ikuti perkembangan mereka di Instagram D’Penyetz.Sg

Bagi mereka yang rindukan ayam penyet di Indonesia tetapi masih belum dapat bercuti ke sana, bolehlah datang ke  D’Penyetz, 10, Eunos Road 8, #02-142, SingPost Centre, Singapura 408600 untuk menikmatinya. - Getaran, 31 Oktober 2021

Semua gambar: D'Penyetz Singapore

Isu Pada

Fenomena Doktor Malar

30 Oct 2021

Berita Berkaitan

1

Selebriti 2 minggu yang lalu

'Halal' Berpegangan Tangan, Caprice Akhiri Zaman Bujang

2

Selera 2 minggu yang lalu

Resipi Mudah Dan Menyelerakan Menggunakan Kicap Jepun

3

Singapura 2 minggu yang lalu

Nikmat Sajian Halal Thai Di Singapura

4

TARA 2 bulan yang lalu

Yakin Halal, 2 Resipi Untuk Nikmati Daging Lembu Australia

Sorotan

1

Yasmin Hani Dan Shahrin Razali Berpisah

2

Jerman Ambil Tindakan Keras Untuk Menangani Kenaikan Kes COVID-19

3

COVID-19: 150 Pelajar SSP, Cyberjaya Jadi Kontak Rapat Dipindah Ke IAB

4

Dari Segambut Ke New York: Grab Rai Penyenaraian Bersejarah

Disyorkan untuk anda

Sukan 8 jam yang lalu

Bonnie Bunyai Kekal Juara Dunia Powerlifting

Semasa 1 hari yang lalu

Selangor Tak Tolak Kemungkinan Tambah Kerusi DUN

Semasa 14 jam yang lalu

2 Kenderaan Tertimbus, Pemandu Lori, MPV Disahkan Maut Dalam Tanah Runtuh

Semasa 1 hari yang lalu

Pembangunan Modal Insan, Kemahiran Dilaksana Sepenuhnya Oleh KSM

oleh Aiman Sadiq