Berita Terkini

1 jam yang lalu: PM selamat tiba selepas lawatan ke New York, Abu Dhabi 2 jam yang lalu: Sertai dan bawa sisa e-buangan layak terima wang tunai sehingga RM33,000 2 jam yang lalu: New Zealand henti eksport ternakan melalui laut 2 jam yang lalu: Gamuda catat keuntungan bersih tertinggi sebanyak RM806 juta 11 jam yang lalu: Majlis Veteran Kebangsaan (MVK), distruktur semula supaya lebih realistik - Hishammuddin

IKUTI KAMI


Uji Ketahanan Pedas Anda Di D’Penyetz, Singapura

Jika menggemari makanan pedas, uji tahap ketahanan rasa pedas anda di restoran ayam penyet D’Penyetz, Singapura.

Singapura Dikemaskini 10 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 31 Oct 2021 3:24PM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Orang Singapura dan masyarakat Melayu biasanya suka makanan pedas. Antara sajian pedas yang menjadi pilihan ramai adalah ayam penyet. Ini diakui oleh pemilik utama restoran ayam penyet popular di Singapura, D’Penyetz iaitu Edy Ongkowijaya.

Edy berasal dari Medan dan mempunyai enam cawangan D’Penyetz di Singapura. Beliau merupakan orang pertama memperkenalkan konsep ayam penyet asli di Singapura pada 2005 dengan penjenamaan yang berbeza sebelum ini.

D’Penyetz turut mempunyai beberapa restoran di seluruh Indonesia dan Melbourne.

Ketika ditemui di restorannya di cawangan SingPost, pemilik yang mudah mesra itu menerangkan yang membezakan D’Penyetz dengan jenama lain adalah enam tahap kepedasan sambal. 

“Ramai tanya mana satu yang pedas? Sambal mana yang pedas ‘giler’? Mana yang tak pedas? 

“Daripada saya bermasalah untuk menjelaskan, muncul idea untuk membuat tahap sambal berbeza,” katanya. 

Edy Ongkowijaya dan enam tahap kepedasan sambal di D’Penyetz
Edy Ongkowijaya dan enam tahap kepedasan sambal di D’Penyetz

Menurut Edy, pelanggan bebas memilih tahap kepedasan sambal dari tahap 1 sehingga 6. Cili yang digunakan untuk kesemua sambal diimport dari Indonesia.

“Tahap 1 adalah sambal terasi (belacan) yang tidak pedas, tahap 2 sambal hijau Minang, tahap 4 sambal mercon iaitu sambal bawang, tahap 5 sambal judes iaitu sambal terasi (belacan) yang hanya gunakan cili padi saja. 

“Manakala tahap 6 pula gunakan cili padi dari Papua, Indonesia. November ini kita bawakan tahap 7 dipanggil sambal geledek, macam petir pedasnya. Kita gunakan cili dari Papua dan Aceh,” jelas Edy. 

Penulis yang sukakan makanan pedas sempat merasa semua tahap sambal semasa pertemuan tersebut. 

Memang benar, sambal tahap 5 dan 6 pedasnya menyengat. Bayangkan, setelah beberapa minit dimakan dengan nasi putih dan ayam penyet serta bebek (itik) penyet Bali, pedasnya masih berbekas di bibir. 

Sambal-sambal di D’Penyetz
Sambal-sambal di D’Penyetz

Bagi menghilangkan rasa pedas itu penulis minum air bandung manis. Memang pedas!

Saat ditanya, apakah rakyat Singapura memang tahan pedas, Edy menjawab sambil tersenyum. 

“Saya sangat hairan dan terkejut. Ternyata ramai orang Singapura termasuk masyarakat Cina yang dahulunya tidak tahan pedas kini kuat makan pedas.

“Sudah ada perubahan pada lidah orang Singapura. Malah, masih ramai kata tahap 5 dan 6 tidak pedas sekali gus buat saya bingung. Jadi, kalau saya perkenalkan tahap 7 nanti dan masih juga kata tidak pedas, saya akan perkenalkan tahap 8,” katanya seraya ketawa. 

Istimewanya ayam penyet dari restoran ini adalah ia hanya menggunakan ayam kampung dari Malaysia, atas keprihatinan Edy melihat semakin ramai pelanggan pentingkan kesihatan. 

Ayam Penyet
Ayam Penyet

Cuma, saiz ayam kampung kecil sedikit berbanding ayam biasa.

“Kita hanya guna minyak tiada kolesterol. Ayam kampung bebas antibiotik dan ada lebih kolagen yang berguna untuk sistem ketahanan badan. Ayam lain disuntik supaya cepat besar, tetapi daging ayam kampung kami gunakan ini seperti orang ke gim, badannya pejal,” kongsinya.

Selain ayam penyet yang isinya lembut, iga bakar iaitu rusuk daging juga menjadi pilihan pelanggan termasuk warga Indonesia yang berkunjung ke restorannya.

Iga bakar menggunakan bumbu kicap dan dimasak hampir dua jam menggunakan periuk tekanan tinggi. 

Iga Bakar
Iga Bakar

Sebelum mengakhiri temubual, Edy berkongsi kedainya ada menyediakan menu baharu iaitu ayam taliwang. 

“Ada banyak kedai di sini menjual ayam taliwang tetapi rasanya tidak sama seperti di Lombok, Indonesia. 

“Jadi, saya mahu perkenalkan ayam taliwang yang rasanya sama seperti di Mataram. Ia sangat sesuai buat mereka yang suka makan pedas. Kita sapu bumbunya di atas ayam,” katanya. 

Ayam Taliwang
Ayam Taliwang

Anda berani sahut cabaran kepedasan sambal dari D’Penyetz? Ikuti perkembangan mereka di Instagram D’Penyetz.Sg

Bagi mereka yang rindukan ayam penyet di Indonesia tetapi masih belum dapat bercuti ke sana, bolehlah datang ke  D’Penyetz, 10, Eunos Road 8, #02-142, SingPost Centre, Singapura 408600 untuk menikmatinya. - Getaran, 31 Oktober 2021

Semua gambar: D'Penyetz Singapore

Isu Pada

Fenomena Doktor Malar

30 Oct 2021

Berita Berkaitan

1

TARA 3 minggu yang lalu

2 Medan Selera Mesra Muslim Harus Anda Kunjungi Di Bangkok!

2

Semasa 4 minggu yang lalu

Label ‘Pork Free’ Hanya Gimik Bisnes, Status Wain Tiada Alkohol Mengelirukan

3

TARA 1 bulan yang lalu

4 Restoran Mesra Muslim Di 3 Negara Jiran

4

TARA 6 bulan yang lalu

Kunming Tidak Popular, Tapi Mengasyikan

Sorotan

1

UiTM Tamatkan Khidmat Pensyarah Terlibat Gangguan Seksual Serta Merta

2

UMNO Dipersalahkan Hanya Kerana PM Dari Parti Kami - Azalina

3

Bila Tular Isu Bersama Scammer, Saya Terpaksa Hentikan Promosi Konsert – Noraniza Idris Terkilan

Disyorkan untuk anda

Semasa 1 hari yang lalu

Pembelaan Najib Kemuka Surat Berhubung Hadiah Wang Tunai US$100 Juta

Semasa 1 hari yang lalu

2 PPS Di Klang Diaktifkan

oleh Fitri Nizam

Semasa 15 jam yang lalu

Tak Wajib Pakai Pelitup Muka Di Masjid, Surau Mulai Esok - JAWI

oleh Fitri Nizam

Semasa 13 jam yang lalu

NCCIM Minta Segerakan Pengambilan Pekerja Asing