Berita Terkini

2 jam yang lalu: Sokong Anwar sebagai PM tanpa syarat, DAP sedia berkorban - Loke 2 jam yang lalu: PRU-15 DUN Tioman: Calon perhebat kempen, manfaat tempoh yang ada 2 jam yang lalu: Pencemaran di muka sauk Jenderam Hilir, LUAS terus laksana pemantauan susulan 2 jam yang lalu: Penutupan LRA Sungai Semenyih: SPAN siasat insiden pencemaran bau 2 jam yang lalu: Piala Agong: Putrajaya cipta sejarah rangkul gelaran sulung, kecewakan juara bertahan

IKUTI KAMI


Bingkisan Dari Penjara – Luahan Hati Allahyarham Benjy Ibrahim (Bahagian 2)

Refleksi Dikemaskini 1 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 14 Jul 2021 9:09AM

Gambar asal: Murai.my

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

"Suku terakhir 2016 yang lalu, seorang bintang yang sangat rapat mencadangkan supaya aku menguji bakat untuk satu watak pelakon pembantu bagi sebuah sekuel filem polis box office yang pernah dia bintangi sebelum ini. (Bukan, bukan filem Haslam ..Insyaa Allah.. tak akan filem Haslam). Filem ini telah diarah oleh seorang pengarah yang aku anggap agak hebat.

Tapi aku sedar diri. Steven Spielberg bersama para pelobi White House sendiri tidak akan mampu menjenamakan aku semula..apatah lagi di mata penduduk tempatan.. media sosial dan akhbar tabloid telah berjaya memutar belitkan kebenaran, menjaja andaian sebagai fakta.

Jadi, seperti orang lain yang dalam sebuah lawak ..aku ketawa sambil berkata.. “Adeq, tiada siapa ingin menonton seseorang yang dah sendu dan sudah dilabel pembuat dadah, aku ni musuh nombor satu”

You should go bang,” kata Adeq. “Abang masih ada pengikut..”

“Ya mungkin pasukan anti-narkotik” aku menjawab dalam kepala otak ku.

C’mon bang peduli apa orang nak cakap..lagipun Adeq ada sekali..dan ini peluang untuk kita berlakon bersama.”

Atas sebab itu aku setuju. Aku memang menyanjung tinggi kejayaan Adeq. Dia benar-benar berjaya mencipta nama sebagai seorang bintang. Aku memang sebenarnya teringin sangat nak berlakon dengan dia. Dan hanya Tuhan yang tahu aku sangat perlukan duit tu. Sebenarnya, aku pergi rumah Adeq hari tu sebab aku dah pokai. Abah dah pindah pergi Serendah selepas Mama meninggal dunia. 

Jadi aku pun ambil kunci rumah adik yang hendak dia jual dan menumpang di rumah kosong itu untuk sementara waktu. Memang jauh beza dengan tempat yang aku tinggal pada tahun sebelumnya. Dan aku fikir benda yang paling teruk mungkin terjadi adalah aku gagal dan mereka akan pilih orang lain.. jadi aku pun kata OK.. Bila uji bakat tu? Bersambung (sebab tuan punya alat ni nak tengok filem lucah)" – Getaran, 14 Jul 2021

'A Year and A Half Ago' oleh Benjy Ibrahim
'A Year and A Half Ago' oleh Benjy Ibrahim

Warkah ini adalah warkah kedua yang ditulis oleh Allahyarham Benjy Ibrahim sewaktu dalam tahanan dan telah dikirimkan kepada Shuhaimi Baba.

Terjemahan Shah Shamshiri

Berita Berkaitan

1

TARA 9 jam yang lalu

Kenangan Coffee Persembahkan Bijian Kopi Terbaik Menambat Selera 

2

Semasa 2 hari yang lalu

Bekas MB Perlis Meninggal Dunia

3

Selebriti 2 hari yang lalu

Farid Kamil Dibebaskan Dari Hukuman Penjara, Netizen Kaitkan Sebab Bawa Watak Anwar Ibrahim

4

Luar Negara 3 hari yang lalu

Bekas Presiden China Jiang Zemin Meninggal Dunia Pada Usia 96 Tahun

Sorotan

1

Kabinet Anwar Beri Peluang Pemimpin Muda Bawah 50 Tahun Tunjuk Kemampuan

2

Permintaan Pasaran, Ruang Kilang Lebih Luas Sokong Operasi Micron Di Malaysia

3

Kerajaan Selangor Harap Laluan ECRL Ditambah Ke Bahagian Selatan Negeri

Disyorkan untuk anda

Jelajah 1 hari yang lalu

Perjalanan Komuter Percuma Untuk OKU 3, 4 Disember Ini