Berita Terkini

1 jam yang lalu: 16 terkorban, 36 hilang dalam banjir kilat di China 2 jam yang lalu: Transformasi budaya kerja di KKM atasi isu buli - Khairy 2 jam yang lalu: Lelaki ditahan disyaki menyamar Raja Muda Perak 3 jam yang lalu: Harga ayam standard di KL lebih murah dalam masa terdekat - Shahidan 3 jam yang lalu: PERHILITAN Terengganu pantau kemunculan beruang Matahari

IKUTI KAMI


Bingkisan Dari Penjara – Luahan Hati Allahyarham Benjy Ibrahim (Bahagian 2)

Refleksi Dikemaskini 1 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 14 Jul 2021 9:09AM

Gambar asal: Murai.my

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

"Suku terakhir 2016 yang lalu, seorang bintang yang sangat rapat mencadangkan supaya aku menguji bakat untuk satu watak pelakon pembantu bagi sebuah sekuel filem polis box office yang pernah dia bintangi sebelum ini. (Bukan, bukan filem Haslam ..Insyaa Allah.. tak akan filem Haslam). Filem ini telah diarah oleh seorang pengarah yang aku anggap agak hebat.

Tapi aku sedar diri. Steven Spielberg bersama para pelobi White House sendiri tidak akan mampu menjenamakan aku semula..apatah lagi di mata penduduk tempatan.. media sosial dan akhbar tabloid telah berjaya memutar belitkan kebenaran, menjaja andaian sebagai fakta.

Jadi, seperti orang lain yang dalam sebuah lawak ..aku ketawa sambil berkata.. “Adeq, tiada siapa ingin menonton seseorang yang dah sendu dan sudah dilabel pembuat dadah, aku ni musuh nombor satu”

You should go bang,” kata Adeq. “Abang masih ada pengikut..”

“Ya mungkin pasukan anti-narkotik” aku menjawab dalam kepala otak ku.

C’mon bang peduli apa orang nak cakap..lagipun Adeq ada sekali..dan ini peluang untuk kita berlakon bersama.”

Atas sebab itu aku setuju. Aku memang menyanjung tinggi kejayaan Adeq. Dia benar-benar berjaya mencipta nama sebagai seorang bintang. Aku memang sebenarnya teringin sangat nak berlakon dengan dia. Dan hanya Tuhan yang tahu aku sangat perlukan duit tu. Sebenarnya, aku pergi rumah Adeq hari tu sebab aku dah pokai. Abah dah pindah pergi Serendah selepas Mama meninggal dunia. 

Jadi aku pun ambil kunci rumah adik yang hendak dia jual dan menumpang di rumah kosong itu untuk sementara waktu. Memang jauh beza dengan tempat yang aku tinggal pada tahun sebelumnya. Dan aku fikir benda yang paling teruk mungkin terjadi adalah aku gagal dan mereka akan pilih orang lain.. jadi aku pun kata OK.. Bila uji bakat tu? Bersambung (sebab tuan punya alat ni nak tengok filem lucah)" – Getaran, 14 Jul 2021

'A Year and A Half Ago' oleh Benjy Ibrahim
'A Year and A Half Ago' oleh Benjy Ibrahim

Warkah ini adalah warkah kedua yang ditulis oleh Allahyarham Benjy Ibrahim sewaktu dalam tahanan dan telah dikirimkan kepada Shuhaimi Baba.

Terjemahan Shah Shamshiri

Berita Berkaitan

1

Selebriti 6 jam yang lalu

Tak Pergi Konsert, Pemuda Ini Bertuah Bila Billie Eilish Lepak Tempat Kerja Siap Bergambar!

2

Jelajah 21 jam yang lalu

Jelajah Makanan Taiwan Terajui Pengembangan Pasaran Di Malaysia

3

Semasa 1 hari yang lalu

Pengerusi Pertama DAP Meninggal Dunia

4

Selebriti 2 hari yang lalu

Mona Allen Yang Hamil Anak Lelaki, Tapi Pekin Ibrahim Yang Alah Makanan 

Sorotan

1

Ramai Lagi Majikan ‘Bungkus’ Jika Akta Kerja 1955 Dikuatkuasa 1 September

2

Hina Mahkamah: Lokman Adam Diberi Amaran Terakhir

3

Walau Sudah Lanjut Usia, Datuk Awie Tetap Usaha Dapatkan Segulung Ijazah

Disyorkan untuk anda

Refleksi 56 minit yang lalu

Mata Malas Atau Ambliopia: Cara Kenal Pasti Dan Mengapa Ia Perlu Dirawat Dari Awal

oleh Rahayu MN

Gaya 1 hari yang lalu

Bosan Dengan Gaya Rambut Anda? Jom Semak Cara Untuk Mengubahnya!

Secara logiknya, jika anda sendiri sudah bosan melihat penampilan diri di hadapan cermin, mungkin individu lain juga berpendapat sedemikian. Dalam mengubah pena...

oleh Rahayu MN

Teknovasi 1 hari yang lalu

Vivo X80 Melengkapkan Kenangan Konvoi Porsche KL-Pulau Pinang

Rakaman menggunakan teknologi kamera daripada model telefon pintar terbaharu Vivo X80 menjadi pilihan aktiviti konvoi Porsche baru-baru ini.

oleh Izwan Ramlan

Refleksi 4 jam yang lalu

Pelan Perlindungan Kesihatan Mental Bantu Tangani Isu Kesihatan Mental Pekerja 

oleh Izwan Ramlan