Berita Terkini

19 jam yang lalu: Kerajaan tidak pernah lantik mana-mana syarikat untuk mengeluarkan kad kepada individu bukan warganegara - Hamzah Zainudin 19 jam yang lalu: Polis tumpaskan sindiket penipuan kad data maklumat bukan warganegara yang didalangi presiden parti politik dari Sabah - Hamzah Zainudin 20 jam yang lalu: Malaysia antara negara catat kadar inflasi terendah iaitu kira-kira 2.8 peratus - Annuar Musa 21 jam yang lalu: MCMC diarah ambil tindakan terhadap penyebar berita tidak benar mengenai minyak masak kampit semalam - Annuar 21 jam yang lalu: Pembentukan Pasukan Khas Jihad Tangani Inflasi tekankan aspek penguatkuasaan, tindakan secara berterusan mengenai kenaikan harga barang - Annuar Musa

IKUTI KAMI


Rindu, Kenangan Dan Harapan Dalam ‘Nothing Lasts Forever’ Kyoto Protocol

Tak ada yang abadi, jadi kenapa tidak hargai segala pengalaman dan kenangan yang ada sekarang, seperti yang disarankan 'single' terbaharu Kyoto Protocol ini.

Indie Dikemaskini 1 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 18 Jun 2021 5:10PM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Kumpulan Kyoto Protocol merupakan kugiran tempatan yang telah mula popular sekitar awal tahun 2009 menerusi lagu ‘Gimme Nothing’. 

Sejak itu, mereka banyak membuat persembahan di dalam dan luar negara. Antara yang boleh dibanggakan adalah terpilih untuk membuat persembahan pembukaan bagi kumpulan antarabangsa, MGMT dan ia merupakan pendedahan pertama mereka di atas pentas besar.

Baru-baru ini, kumpulan ini ‘keluar gua’ dengan single terbaharu bertajuk ‘Nothing Lasts Forever’ selepas album terakhir mereka, The Pen is Mightier tiga tahun lalu. 

Kami sempat menemu ramah Fuad Alhabshi selaku ketua kumpulan Kyoto Protocol secara eksklusif. Dalam wawancara ini Fuad telah berkongsi tentang lagu terbaru keluaran mereka dan beberapa perkara lain. 

Bagaimana tercetusnya idea untuk menulis single ini?

Penghasilan lagu ini merupakan satu eksperimen peribadi yang dilakukan dengan amat teliti terutamanya dalam proses penulisan lirik. 

Idea untuk tajuk lagu ini tercetus semasa saya sedang mendengar lagu kontemporari dan pada saat yang sama rasa bimbang, memikirkan keadaan industri muzik. 

Apakah mesej yang ingin disampaikan dan harapan Kyoto Protocol buat single ini?

Saya membesar dengan mendengar lagu-lagu kumpulan muzik hebat dan ikonik seperti Pearl Jam, Soundgarden, Stone Temple Pilot dan Nirvana. 

Walaupun mereka boleh dikatakan sebagai kumpulan klasik, namun mereka menjadi sumber inspirasi yang telah membentuk diri saya. 

Lirik lagu ini berkisarkan tentang penghargaan kami kepada para pemuzik yang telah pergi buat selamanya. Pada kami inilah satu cara untuk meluahkan rasa terima kasih kepada mereka kerana banyak memberi pengajaran tentang ‘morality’ dan cara pemikiran yang lebih matang, kritikal dan kreatif. 

Kami berharap agar generasi muda lebih menghargai dan mencontohi semangat para pemuzik ini dalam apa jenis cabaran yang dilalui dalam kehidupan.

Tambahan pula, kami turut berharap single ini mendapat sambutan positif walaupun industri muzik dan seni negara kita masih terkesan dengan impak pandemik COVID-19. 

Adakah perkembangan teknologi semasa dapat mengubati rasa rindu bertemu dengan peminat baharu dan memberi kesan positif?

Sebelum adanya aplikasi muzik mudah alih dan platform penstriman, saya selalu merakamkan lagu yang dipasang di radio ke dalam kaset. Ini menjadi satu cara untuk mengenali lagu baharu dan mengikuti perkembangan band dan penyanyi kesukaan saya. 

Jadi dengan adanya platform seperti Spotify, Apple Music dan sebagainya, kami dapat menyebarkan lagi muzik ke merata pelosok dunia seperti Amerika Syarikat, Jepun, India dan Taiwan serta berkenalan dengan peminat baharu di sana.

Misalnya, media sosial banyak membantu kami untuk terus berkongsi dan menghasilkan content yang tidak semestinya berkaitan dengan muzik. 

Bagi meraikan ulang tahun ke-10, kami telah menghasilkan sebuah album live dengan menggunakan rakaman konsert dan sebuah rockumentary (dokumentari muzik) berjudul Ten untuk menandakan peristiwa penting ini. 

Bahkan ia menjadi salah satu cara untuk terus berhubung dengan peminat secara dalam talian dan memberi sesuatu untuk mereka nanti-nantikan. 

Daripada Ten, kami telah mendapat sokongan hebat daripada warganet dan meraih 7,000 pengikut baharu di YouTube. 

Apakah yang mendorong Kyoto Protocol untuk terus berkembang dan pernah tak berhadapan dengan cabaran yang membuatkan anda hentikan perjalanan?

Sejujurnya, 12 tahun ini telah berlalu dengan sangat pantas. Kami tidak menyedari sudah lama kami bertapak dalam industri ini. Mungkin sebab kami membahagikan masa antara kerja harian dan muzik. 

Walaupun terdapat beberapa detik yang melukakan terjadi semasa siri jelajah, ia membuat kami selalu berfikir mengapa kami membuat muzik. Melihat kepada sambutan peminat, kami rasa berbaloi untuk teruskan dan ia tak langsung rasa seperti sedang bekerja.

Single terbaru Kyoto Protocol, ‘Nothing Lasts Forever’ boleh didengar di laman penstriman Spotify dan Apple Music. 

Layari laman web rasmi atau media sosial mereka di Instagram, Twitter dan Facebook untuk mengetahui berita terkini. – Getaran, 18 Jun 2021

Semua gambar: Kyoto Protocol


 

Berita Berkaitan

1

Semasa 14 jam yang lalu

Waspada Dalam Teruja, Tips Jadi Tetamu Allah Pasca COVID-19

2

Jelajah 6 hari yang lalu

Pelan Pemulihan Pelancongan 2.0 Tawar Diskaun, Baucar Dan Rebat Untuk Rakyat

3

Jelajah 1 minggu yang lalu

Pameran Seni Digital 'Walking Through A Songline' Dibuka Di Balai Seni Negara

4

Teknovasi 1 minggu yang lalu

Beli-Belah Dalam Talian Melalui Peranti Mudah Alih Naik 2 Kali Ganda

Sorotan

1

PM Perlu Ketuai Sendiri Pasukan Khas Jihad Tangani Inflasi

2

Satu Malam Di Temasek, Peringatan Buat Diri Sendiri - Joe Flizzow 

3

Pemilihan Semula PKR: Hans Isaac Dahului Altimet Dengan 2 Undian

Disyorkan untuk anda

Selebriti 1 hari yang lalu

Saya Rasa Selamat Dengan Datuk Awie - Erra Fazira  

oleh Ellyna Ali

Selebriti 18 jam yang lalu

Mata Nora Danish Berdarah Sewaktu Penggambaran 

Mata pelakon popular, Nora Danish tiba-tiba berdarah sewaktu sedang menjalani penggambaran telemovie '7 Minggu Sebelum Kahwin' sehingga kelihatan jelas di dalam...

oleh Helmi Anuar

Selebriti 1 hari yang lalu

Dulu ‘Oppa’ Sekarang 'Abang Lori'

Sudah berkecimpung dalam arena seni lakon tanah air sejak 15 tahun yang lalu, Nazim berpendapat sudah tiba masa untuk dirinya keluar dari zon selesa dan membawa...

oleh Wafa Aula

Selebriti 1 hari yang lalu

“Saya Akan Sentiasa Berada Di Belakang Sharnaaz” - Noor Nabila

oleh Helmi Anuar