Berita Terkini

1 jam yang lalu: PM ucap takziah kepada keluarga anggota bomba Mohd Diya Che Jusoh yang meninggal dunia ketika sertai operasi menyelamat mangsa banjir di Melaka 2 jam yang lalu: Dasar Pengurangan Risiko Bencana Kebangsaan sedang digubal bagi perkasa pengurusan risiko bencana - PM 2 jam yang lalu: India longgar peraturan kuarantin untuk pengembara asing 2 jam yang lalu: 94.2 peratus populasi dewasa kini lengkap divaksin 4 jam yang lalu: FGV jangka formalkan pelantikan juruaudit bebas pada November 2021

IKUTI KAMI


‘What We Said’ Lagu Sentuhan Nafas Baharu, Lust dan I-Sky

Lagu bersifat melankolik diberi gubahan rentak agar dapat menghimpunkan emosi kesedihan serta harapan dalam melahirkan semangat energetik.

Indie Dikemaskini 2 minggu yang lalu · Diterbitkan pada 01 Oct 2021 2:47PM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Kumpulan duo, Lust kini mempertaruhkan single remix terbaharu mereka berjudul ‘What We Said’ bersama penerbit, I-Sky.

Dikenali dengan genre indie rock, duo yang terdiri daripada Azfar Bakar dan Faris Khairi sering menyajikan para peminat dengan muzik yang lebih segar dan baharu dalam setiap karya mereka. 

“Bekerjasama dengan artis yang luar daripada lingkungan indie rock adalah salah satu cara kami meraikan suara mereka dalam lapangan muzik sambil mendapatkan perspektif muzik yang berlainan,” kata duo ini. 

Sebelum ini, Lust pernah mengeluarkan album berjudul Tekesima pada 2019 yang mempunyai gabungan pelbagai genre. Lagu mereka berjudul ‘He said She said’ dan ‘U I Adore’ juga termasuk dalam senarai lagu kegemaran penulis kerana aura muziknya yang sangat baik. 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by LUST (@lustography)

Menerusi temubual baru-baru ini, Lust dan I-Sky berkongsi cerita mengenai single remix dan kolaborasi mereka. 

“Inspirasi di sebalik lagu ‘What We Said’ terhasil daripada kerinduan terhadap sesuatu. Teknologi telah membenarkan kami menyimpan memori perjalanan kehidupan kami seperti sebuah katalog. 

“Lagu ini seakan-akan menangkap perasaan nostalgia ketika kami mengimbas kembali memori-memori yang pernah dilalui. Ini termasuk penyesalan terhadap setiap kesalahan yang pernah dilakukan di samping meluahkan kerinduan terhadap zaman muda kita,” kata Lust.

Lust
Lust

Menurut Irfan Hilmi yang lebih dikenali dengan nama pentasnya I-Sky, “Sifat melankolik lagu ini membuat saya menceritakan perasaan ‘hilang’ dengan terperinci. Justeru itu, saya tertarik untuk mengubah rentak lagu ini kerana ingin menghimpunkan emosi kesedihan serta harapan agar dapat melahirkan semangat energetik.”

Sekiranya anda mengamati lagu ini, rentak dan latar bunyi muziknya sangat menonjol berbanding lirik. Malah rentaknya bertukar menjadi lebih rancak di penghujung lagu ini.

Lust berkata, meskipun penulisan lirik penting, mereka turut mengutamakan aspek instrumental dan suasana lagu. 

“Kami ingin latar bunyi lagu ini dengan tersendirinya membentuk pemandangan dan menceritakan kisahnya sambil membuat para pendengar terangguk-angguk dan menari mengikut irama muzik,” kata Lust.

I-Sky
I-Sky

Menurut Lust, proses pembikinan remix ini agak mudah dan sebagai peminat album I-Sky berjudul Waktu, mereka sangat teruja apabila rakan mereka itu berminat untuk mengadun irama single terbaharu ini.  

“Kami sebenarnya mengeluarkan semua fail muzik kami di Bandcamp, jadi sesiapa sahaja boleh memuat turunnya dan membuat pembaharuan. Oleh itu diharapkan ia dapat membantu dan mendorong lebih ramai penerbit muda untuk berani bereksperimentasi dengan muzik dan menghasilkan versi remix mereka sendiri,” jelas Lust.

Menurut ketiga-ketiga pemuzik ini, berevolusi dalam muzik adalah satu perkara penting agar dapat kekal relevan dan tidak mengulangi karya yang sama.

“Sekiranya kita kekal di satu tempat dan mencipta jenis muzik yang sama, kita akan rasa tepu dengan kreativiti kita. Kami faham kadangkala peminat mahukan yang serupa tetapi lama kelamaan, kami akan menjadi bosan. Kami tidak mahu menghasilkan lagu yang umpama sekuel kepada satu sama lain,” tambah Lust.

“Tambahan pula, sebaik sahaja kami berhenti meneroka muzik baharu, kami akan berhenti berkembang sebagai seorang artis. Terdedah dengan pelbagai genre muzik, ia telah membantu mengembangkan persepsi saya terhadap dunia muzik. Saya mula mencabar diri untuk keluar dari zon selesa sambil mendorong diri sendiri untuk menjadi lebih baik sebagai seorang individu dan artis,” ujar I-Sky.

Single remix ‘What We Said’ boleh didapati di pelantar penstriman Spotify dan iTunes. Jika anda ingin mengikuti perjalanan muzik Lust dan I-Sky, anda boleh mengikuti laman sosial mereka di Instagram. -  Getaran, 1 Oktober 2021

Semua gambar: Lust dan I-Sky

Berita Berkaitan

1

Muzik 2 minggu yang lalu

'Angel Baby’ Simbol Magis Percintaan

2

Muzik 2 minggu yang lalu

Kolaborasi Coldplay x BTS Juarai Carta Billboard Hot 100

3

Muzik 1 bulan yang lalu

‘Gg bb xx’ Buah Tangan Baharu Lany

4

Selebriti 1 bulan yang lalu

Siti Nurhaliza Bakal Lancar Single Kolaborasi Bersama 'Maestro' Indonesia

Sorotan

1

Kedamaian Rimba Buat Warga Kota

2

3 Lelaki Didakwa Tipu Ahli Perniagaan

3

SPRM Wajar Siasat Dengan Telus Pandora Papers - AMK

4

Dr Suhaini Tokoh Perdana Maulidur Rasul 2021

Disyorkan untuk anda

Muzik 1 hari yang lalu

5 Lagu Bernuansa Positif Buat Anda

oleh Sara Mack Lubis

Filem & TV 1 hari yang lalu

‘Rahsia Sutradara’ Beri Impak Pada Industri Kreatif Filem

Program ‘Rahsia Sutradara’ yang memberi platform persediaan kepada pembikin filem generasi baharu telah mendapat sambutan luar biasa secara konsisten setiap min...

oleh Ellyna Ali

Selebriti 21 jam yang lalu

Khir Rahman Bersyukur Raja Farah Dan Suami Sudah Memaafkan 

Selaku salah seorang hos program sketsa dan bual bicara komedi, Rumah No. 107 sebagai Tok Khir, Khir Rahman mengakui tidak berniat untuk mengaibkan sesiapa dan ...

oleh Ellyna Ali

Filem & TV 4 jam yang lalu

'Penunggang Agama 2' Ibarat Hilang Arah

oleh Helmi Anuar