Berita Terkini

27 minit yang lalu: Polis rampas 243 kg daun ketum di Lebuh Raya Kuala Lumpur - Karak 1 jam yang lalu: PM Perancis beri amaran gelombang baharu COVID-19 1 jam yang lalu: COVID-19: Selangor catat purata enam kematian seminggu 2 jam yang lalu: Myanmar lanjutkan sekatan COVID-19 hingga akhir Disember 2 jam yang lalu: RM28.5 juta tunggakan bil air AKSB masih belum dijelaskan

IKUTI KAMI


‘The Reason I Jump’, Inilah Filem Yang Kita Perlu!

Diangkat dari sebuah buku tulisan kanak-kanak berumur 13 tahun, 'The Reason I Jump' adalah filem rujukan untuk kita memahami hati kanak-kanak autisme.

Filem & TV Dikemaskini 7 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 21 Apr 2022 8:15AM

oleh

Wafa Aula

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Kita tak akan benar-benar memahami apa yang ada di dalam kotak fikiran seorang anak autisme yang tiba-tiba menjerit atau menangis ketika meragam. Dia tidak bercakap dengan bahasa yang kita gunakan. Dia tidak melihat hidup dengan cara yang sama. Dunianya begitu berbeza. 

Semasa penulis bekerja sebagai guru taska beberapa tahun lepas, ada seorang kanak-kanak autisme yang akan tiba-tiba menjerit dan memukul kanak-kanak lain. Tiada cara meredakan gelombang hatinya melainkan dengan pelukan. Sulit memahami apa yang berada di dalam fikirannya. 

Mujurlah seorang kanak-kanak autisme berumur 13 tahun dari Jepun, Naoki Higashida menulis sebuah buku yang betul-betul menceritakan secara jelas apa yang mereka pandang, alami dan tempuhi dalam kehidupan sehari-hari. 

Buku 'The Reasons I Jump' yang terbit pada tahun 2007 itu kemudian meledak, mendapat perhatian dan diterjemah ke dalam enam bahasa. 

Naskah itu kemudian sampai kepada sutradara filem dokumentari terkenal, Jerry Rothwell yang merasakan ada keperluan untuk mengadaptasikan naskhah tersebut ke dalam bentuk visual dengan judul yang sama. 

Tujuh tahun diperlukan untuk pasukannya menyiapkan naskhah berharga ini. Ternyata benar, ini sememangnya filem wajib tonton untuk memahami ke dalaman hati seorang kanak-kanak autisme.

Rothwell melebarkan kajian dan mendokumentasikan beberapa cerita kanak-kanak autisme lain dari beberapa tempat berbeza. Misalnya seorang gadis, Amrit dari India. Amrit akan ke balkoni setiap hari kemudian menconteng sesuatu. Melihat kepada minat anaknya yang suka melukis, ibunya kemudian membelikan set lukisan.

Joss akan melukis setiap perasaan dan apa yang dialaminya seharian ke dalam bentuk lukisan. Hasilnya, satu karya begitu mengagumkan dan kini terpampang di balai pameran. 

Manakala di Arlington mereka sudah memperkenalkan cara baharu untuk berkomunikasi dengan kanak-kanak autisme iaitu dengan menggunakan huruf. Ben dan Emma adalah antara  yang bertuah kerana cekap mengadaptasi cara tersebut. Hasilnya, Ben sudah boleh membaca dan mendapat pekerjaan.

Nun jauh di Sierra Leone, tersimpan kisah lebih tragis bagi gadis bernama Jestina ini. Masyarakat di tempatnya ternyata mempercayai hal-hal tahyul termasuk autisme adalah petanda keluarga mereka telah disumpah. Akibatnya, mereka sekeluarga sering disisihkan. 

Mujurlah ibu dan bapanya tidak berputus asa memberikan pendedahan kepada masyarakat di sana. Kini, mereka membuka sekolah khas untuk kanak-kanak autisme dan masyarakat di sana sudah terbuka dan menganggap kanak-kanak ini seperti manusia biasa dan bukannya kerana disumpah seperti yang difikirkan mereka sebelum ini.

Kerana kanak-kanak autisme lebih peka terhadap sesuatu perkara secara terperinci dan tidak berkomunikasi dengan cara percakapan biasa. Maka Rothwell perlu berhati-hati untuk menjayakannya dalam bentuk visual. 

Namun bagi penulis, Rothwell sangat cermat apabila setiap perkara yang ada di dalam filem ini dipilih dan dihasilkan secara berhati-hati.

Bagi membuatkan penonton memahami apa yang dipandang oleh anak-anak autisme, Rothwell memberi penekanan kepada visual dan audio. Ini kerana anak-anak autisme melihat percik hujan, bunyi tapak kaki dan bunyi daun bergeser sebagai satu perkara besar dan tidak boleh diabaikan. Ia berbeza dengan manusia normal yang mampu mengabaikan bunyi-bunyi tersebut begitu sahaja.

'The Reason I Jump' bukanlah sekadar filem dokumentari terbaik. Sebaliknya ia adalah sebuah filem yang sangat penting untuk membuat masyarakat faham apa sebenarnya yang berada di dalam fikiran anak-anak autisme di seluruh dunia.

 Filem ini sudah mula ditayangkan di GSC sejak dua hari lalu. Datanglah ke pawagam dan terokai sendiri dunia sebenar seorang anak autisme. Anda akan faham betapa kuat dan tabahnya mereka menelusuri kehidupan. - Getaran, 21 April 2022

Gambar: GSC

Berita Berkaitan

1

Filem & TV 1 hari yang lalu

Filem Remp-It 2  Sangat Sinonim Dengan Kisah Hidup Saya - Farid Kamil Akui Pernah Berlumba Haram 

2

Selebriti 1 hari yang lalu

Aktor Ajay Devgan Dedahkan Dia Seorang Klaustrofobia Terhadap Lif, Lebih Suka Guna Tangga 

3

Selebriti 1 hari yang lalu

Video Rasis Di Group Whatsapp, Sangeeta Ingatkan Anak Muda Jangan Mudah Terpengaruh

4

Selebriti 5 hari yang lalu

Zul Huzaimy Kesal Tersalah Cakap, Harap Perdana Menteri Stabilkan Ekonomi

Sorotan

1

Nurul Izzah Positif COVID-19, Mohon Maaf Tidak Dapat Sertai Majlis Kesyukuran

2

Indra, Zii Jia Berpisah

3

SME Corp Perkasa PKS Menerusi Anugerah E50

Disyorkan untuk anda

Selebriti 1 hari yang lalu

Dikaitkan Isu Gangguan Seksual, Kerajaan Korea Padam Iklan Papar Wajah Pelakon 'Squid Game'

oleh Wafa Aula

Muzik 3 jam yang lalu

'Saya Mahu Bermain Muzik Dengan Kalian Sampai Tua' - Pusakata, Payung Teduh Bergabung Kembali

Malaysia bakal menyaksikan persembahan Parade Hujan buat kali pertama menerusi konsert Senandung Malam, hari ini. 

oleh Wafa Aula

Selebriti 1 hari yang lalu

Aktor Ajay Devgan Dedahkan Dia Seorang Klaustrofobia Terhadap Lif, Lebih Suka Guna Tangga 

Menerusi The Kapil Sharma Show baru-baru ini, Ajay banyak membuat pendedahan tentang dirinya dan salah-satunya adalah ketakutannya untuk menaiki lif. 

oleh Wartawan Hiburan Getaran

Selebriti 20 jam yang lalu

Ada Persamaan Tak, Bila Haniff Hamzah Dikatakan Mirip Pelakon 'Wakanda Forever' Watak Namor