Berita Terkini

9 jam yang lalu: COVID-19: 23,469 kes sembuh hari ini, jumlah kumulatif pulih kini 1,863,922 – KP Kesihatan 12 jam yang lalu: 14,954 kes baharu COVID-19 dilaporkan hari ini - KP Kesihatan 12 jam yang lalu: Pelaksanaan suntikan dos ketiga dijangka bermula awal Oktober ini - Khairy 13 jam yang lalu: Kerajaan bersetuju untuk melaksana pemberian dos ketiga vaksin COVID-19 - PM 16 jam yang lalu: Pembinaan struktur tambahan menyalahi undang-undang, langgar peraturan antara punca insiden tanah runtuh di Kemensah Heights - Takiyuddin

IKUTI KAMI


Tiada Ruang Untuk Positiviti Toksik Kala Pandemik Ini

Memperakui keperitan dan menzahirkan kesyukuran dalam penjagaan kesihatan mental di tempat kerja.

TARA Dikemaskini 1 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 25 Jul 2021 9:08AM

Gambar hiasan oleh Hannah Busing, Unsplash

oleh

Zaidi Che

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Isu kesihatan mental semakin meningkat semenjak pandemik COVID-19 ini berlangsung. 

Majikan dan pekerja perlu berusaha dan mengambil langkah-langkah proaktif untuk mewujudkan persekitaran kerja yang lebih positif demi menjaga kesihatan mental semua. 

Secara lazimnya, langkah-langkah ini termasuklah komunikasi berkumpulan yang berterusan dan gaya pengurusan yang bukan hanya berdasarkan urusan kerja semata-mata. 

Menurut pensyarah dan pakar psikologi klinikal, Dr. Pamilia Lourdunathan, terdapat teknik dalam cara pengurusan dan komunikasi. 

Seseorang itu juga harus berhati-hati dan peka dengan gaya pertuturan mereka. “Terdapat anggapan bahawa seseorang itu harus sentiasa bermotivasi tinggi dan kekal optimis.

“Namun begitu, pendekatan begini tidak sesuai bagi mereka yang sedang mengalami tekanan emosi dan mental, kesepian serta kelesuan sepanjang tempoh yang mencabar ini.”

“Meminta mereka untuk melihat dari sudut positif mungkin tidak membantu, malahan dapat membahayakan lagi individu itu dari aspek psikologi,” kata Dr. Pamilia. 

Pensyarah dan pakar psikologi klinikal, Dr. Pamilia Lourdunathan
Pensyarah dan pakar psikologi klinikal, Dr. Pamilia Lourdunathan

Tambah Dr. Pamilia lagi, hanya menumpukan kepada sudut positif dan mengabaikan topik serta isu yang membawa kesan negatif terhadap emosi hanya akan mengaburkan punca sebenar masalah.

“Masalah-masalahnya boleh jadi kegelisahan, kemurungan, kesedihan dan sebagainya.

“Kata-kata yang sering diungkapkan seperti ‘perkara ini mungkin lebih teruk’, ‘kekalkan positif’ atau ‘bersyukurlah’ untuk menutup perbincangan tentang keadaan emosi seseorang merupakan contoh bentuk positiviti toksik,” jelas Dr. Pamilia. 

Perbuatan positiviti toksik ini boleh mendorong emosi negatif yang lebih serius jika dibiarkan. Ia mungkin akan mengakibatkan masalah kesihatan mental lebih serius. 

Sebaliknya, Dr. Pamilia mencadangkan adalah lebih baik jika keperitan seseorang itu diperakui dan mereka diberikan ruang untuk mendalami dan meluahkan apa yang mereka lalui tanpa halangan.

Menurut beliau, corak dan nada perbualan perlu diubah daripada kata-kata seperti ‘semuanya akan baik-baik sahaja’ atau ‘anda perlu positif dan terus maju ke hadapan’ kepada ‘tidak mengapa kalau perasaan tidak okey’ atau ‘mari kita cari penyelesaian sama-sama’.

Amalan begini membolehkan kita untuk fokus kepada perasaan dalaman dan seterusnya dengan kasih sayang dapat membawa perubahan yang positif. Itu sikap yang munasabah dan seimbang. 

“Keseimbangan antara memperakui keperitan yang dialami dan memberi ruang untuk bersyukur dapat membentuk tindak balas emosi yang tulen. Kesyukuran yang tulen adalah lebih sihat dan ia mampu mengubah corak pemikiran seseorang ke arah positif,” ucap Dr. Pamilia. 

Berbicara soal kesyukuran, pengasas Signature Market, Edwin Wang berpendapat kesyukuran menjadikan emosi dirinya lebih stabil. Oleh itu, dia dapat membuat keputusan yang lebih tepat dan membawa hasil yang positif terhadap perniagaannya di kala pandemik. 

Pengasas Signature Market, Edwin Wang
Pengasas Signature Market, Edwin Wang

“Sebagai seorang pemimpin dalam organisasi, mempraktikkan rasa syukur adalah sesuatu yang penting kerana apa yang saya percaya, saya akan menjadikannya kenyataan.”

“Saya memilih untuk percaya yang saya mempunyai pasukan yang terbaik. Walau bagaimanapun prestasi mereka, saya selalu mengingatkan yang mereka telah melakukan sebaik mungkin.”

Tambah Wang lagi, corak pemikiran pemimpin juga adalah sangat penting. Berdasarkan pengalaman, pekerja yang kurang yakin diri akan mempengaruhi prestasi kerja mereka. 

Wang berkata, “Semua pekerja sebenarnya mahu melakukan pekerjaan dengan baik tapi tanpa disedari mereka mungkin atau tidak sedar mempunyai fikiran negatif.”

“Sebagai pemimpin saya menggunakan modul ‘Badan, Emosi, Bahasa’ (BEB) dalam usaha membimbing mereka. Saya wujudkan suasana yang telus untuk membawa kesedaran terhadap pemikiran mereka.”

“Melalui kesedaran itu, mereka tidak lagi bertindak mengikut tingkah laku kebiasaan, tetapi mereka sekarang sudah ada pilihan.”

Pengasas e-dagang langsung-ke-pengguna itu turut mencadangkan supaya diadakan sesi penghargaan bulanan bersama semua pekerja untuk menghargai mereka. 

Apabila pekerja berasa dihargai, mereka akan bangga dengan kemampuan diri. Sikap yakin terhadap diri sendiri adalah penting kerana mereka tidak perlu ada kemahiran luar biasa untuk berjaya. Apabila mereka sudah yakin dengan keunikan diri, mereka sudah pun menjadi luar biasa.

Sebenarnya, budaya ini telah diamalkan di kalangan pasukan Signature Market sejak 3 tahun lalu. Pada masa kini, walaupun bekerja dari rumah (BDR), mereka masih berkerja secara berpasukan, bersama-sama bagi mencapai tujuan yang diimpikan.

“Pemikiran adalah kunci bagi mewujudkan organisasi inovatif yang bertaraf dunia di Malaysia. Syarikat-syarikat tempatan secara umumnya, masih belum mencapai tahap ini.”

“Perihal ini bukan hanya sekadar menyediakan bean bags yang berwarna-warni dan meja ping pong di ruang pejabat. Ia adalah tentang bagaimana pihak pengurusan itu menjaga kebajikan aset terbesar syarikat iaitu pekerja mereka,” akhiri Wang. – Getaran, 25 Julai 2021

Isu Pada

Sweet Qismina Melakar Laluan Seni

24 Jul 2021

Berita Berkaitan

1

Semasa 10 jam yang lalu

Bantuan Kit PPC Untuk 3.6 Juta Keluarga B40 - PM

2

Sukan 19 jam yang lalu

Berani Untuk Berhenti - Bicara Kesihatan Mental Dalam Sukan

3

Semasa 1 hari yang lalu

Kerakyatan Anak Lahir Luar Negara, Sultan Ibrahim Sokong Keputusan Mahkamah Tinggi

4

Semasa 1 hari yang lalu

Malaysia Suara Kegusaran Tentang Penubuhan AUKUS

Sorotan

1

Cantik Bersongket Hitam, Baju Nikah Zizi Kirana Jadi Perhatian!

2

Mane Bantu Liverpool Ke Puncak Liga Dengan Gol Ke-100

3

Sultan Ibrahim Bangga Kejayaan 2 Anak Johor Di Persada Antarabangsa

4

Maritim Malaysia Temukan Mayat Dipercayai Pekerja Kelong Jatuh Laut

Disyorkan untuk anda

TARA 1 hari yang lalu

3 Resipi Sarapan Sihat Mesti Anda Cuba!

oleh Zaidi Che

TARA 3 bulan yang lalu

Kamu : Prihatin, Peka Atau Penyibuk? (Bhg. 2)

Bahagian kedua tulisan Faizal Harun Nasution ini berbicara tentang naluri ingin tahu dan rasa peka dan sikap 'penyibuk' sewaktu pandemik.

oleh Faizal Harun Nasution

TARA 4 bulan yang lalu

Bergaya Penuh Sopan Dengan Rekaan Jenama Antarabangsa, Modanisa

Jenama pakaian sopan dan Muslimah terbaharu dari Turki memasuki pasaran Malaysia.

oleh Shah Shamshiri

TARA 2 bulan yang lalu

Dari Padang Bola Ke Tauke Sambal, Produk DuoBotak Diminati Ramai