Berita Terkini

46 minit yang lalu: 16 terkorban, 36 hilang dalam banjir kilat di China 2 jam yang lalu: Transformasi budaya kerja di KKM atasi isu buli - Khairy 2 jam yang lalu: Lelaki ditahan disyaki menyamar Raja Muda Perak 2 jam yang lalu: Harga ayam standard di KL lebih murah dalam masa terdekat - Shahidan 3 jam yang lalu: PERHILITAN Terengganu pantau kemunculan beruang Matahari

IKUTI KAMI


'Ada Yang Pandang Rendah Pada Pekerjaan Kami, Suruh Berambus' - Penghantar Makanan

Singapura Dikemaskini 1 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 13 Jul 2021 2:22PM

Raphael dan Hui Shan berkongsi kisah sebagai penghantar makanan. - Gambar 8Days.sg

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

SINGAPURA - Dua pekerja penghantaran makanan baru-baru ini menjadi tetamu dalam rancangan 'Spill It' oleh You Got Watch, sebuah siri di YouTube. 

Mereka menceritakan pengalaman berurusan dengan pelanggan serta berdepan pelanggan yang kelaparan hingga ke pesanan yang pelik dan tidak masuk akal.

Episod tentang pekerjaan sebagai pekerja penghantaran makanan itu menampilkan Raphael yang sudah melakukan tugas itu sejak dua tahun lalu disebabkan oleh waktu kerja fleksibel yang ditawarkan serta "pendapatan lebih baik semasa tempoh COVID-19".

Dia digandingkan dengan Hui Shan, seorang pemuzik yang beralih ke pekerjaan berkenaan sejak setahun lalu selepas kehilangan tawaran membuat persembahan secara langsung apabila pandemik melanda.

Mereka mendedahkan pengalaman peribadi masing-masing berdepan dengan pelanggan yang tidak menyenangkan serta permintaan yang luar biasa.

“Saya pernah ada beberapa pelanggan yang mengatakan kepada saya: ``'Oh anda lambat tapi tak mengapa. Saya tahu orang bertatu tiada masa depan, sebab itu anda jadi pekerja penghantaran makanan," luah Raphael yang mempunyai tatu di lengannya.

Sementara itu, Hui Shan pula mendedahkan salah satu daripada permintaan paling aneh yang pernah diterimanya daripada seorang pelanggan.

"Seseorang mahu menghantar sesuatu kepada seorang kawan tetapi tidak mahu menyatakan siapakah pengirimnya. Jadi saya kata:

"Saya okay (untuk sampaikan mesej)... Jadi mereka beritahu saya untuk membaca seluruh bahagian fasal siam diu (disko Thai) dan berparti dan sebagainya. Jadi saya pergi ke pintu itu dan menghantar (makanan). Orang itu (yang menerima makanan) berkata "Sshhh ibu saya di belakang saya,'' kata Hui Shan.

Raphael kemudian membuka cerita tentang sesetengah pelanggan yang mengharapkan pekerja penghantaran makanan melakukan sesuatu yang mustahil.

Dia yang menghantar makanan dengan mengayuh basikal, mengimbas kembali "satu pengalaman yang benar-benar menjengkelkan" apabila seorang pelanggan memesan cendol dari Novena untuk dihantar ke rumahnya di Serangoon Gardens.

“Beliau memarahi saya, bertanya kenapa aiskrimnya cair. Saya ingat lagi betapa saya begitu bengang terhadapnya. Saya memberitahunya, 'Puan, awak ambil kiub ais dari peti sejuk dan letakkan di tangan anda, ia cair atau tidak? Saya datang dari Novena, awak ingat saya bawa peti sejukkah?'" imbasnya.

Pelanggan itu kemudiannya mengemukakan aduan kepada (khidmat) sokongan pelanggan dan mereka telah menghubungi Raphael.

``Saya beritahu mereka dengan cara paling baik bahawa beliau (pelanggan) memaki hamun saya, panggil saya bodoh dan buatkan aisnya cair. Awak rasa saya ambil pemetik api dan buat begini (melambaikannya di bawah sebuah mangkuk cendol seperti ini)?" katanya.

Raphael turut mendedahkan salah satu cabaran yang menguji kesabaran semasa melakukan pekerjaan itu yang tidak dapat dielakkan adalah masa menunggu di restoran.

''Restoran akan memberitahu kami, 'sekiranya anda tidak sabar, maka batalkan saja (pesanan]).' Tetapi setiap kali kami membatalkannya, insentif kami akan berkurangan, maka itu kami mungkin perlu menyelesaikan misalnya lagi 10 perjalanan secara berturut-turut.

“Kadangkala apabila saya berjalan masuk ke dalam restoran dengan pakaian seragam penghantaran, mereka akan berkata pekerja penghantaran tidak dibenarkan berada di dalam dan memberitahu saya supaya menunggu di luar kerana berpeluh,'' katanya.

Hui Shan menyampuk: "Kami juga pelanggan. Kami juga mampu membeli makanan di sana. Tetapi mereka melayan kami seolah-olah kami ini adalah golongan bawahan (dan menyuruh kami) berambus."

Di sebalik semua itu, pekerjaannya tidaklah seteruk mana.

Dalam video tersebut, Raphael dan Hui Shan juga 'membocorkan' rahsia lain di sebalik bekerja dalam industri itu, manfaatnya seperti pelanggan yang memberi tip lumayan sehingga S$70 dan jumlah pendapatan yang dibawa pulang dalam seminggu. - Berita MediaCorp

Sorotan

1

Ramai Lagi Majikan ‘Bungkus’ Jika Akta Kerja 1955 Dikuatkuasa 1 September

2

Hina Mahkamah: Lokman Adam Diberi Amaran Terakhir

3

Walau Sudah Lanjut Usia, Datuk Awie Tetap Usaha Dapatkan Segulung Ijazah

Disyorkan untuk anda

Luar Negara 11 jam yang lalu

7 Cedera, Siri Letupan Dan Kebakaran Di Selatan Thailand

Semasa 1 hari yang lalu

Bukan Sekadar Bising Berlebihan, Kimia Industri Punca Pekerja Hilang Pendengaran?

oleh Aiman Sadiq

Sukan 11 jam yang lalu

Skuad Boling Remaja Lelaki Raih Pingat Perak Acara Berpasukan

Semasa 7 jam yang lalu

Hisyam Dihalang Tarik Diri Wakili Najib Selepas Gagal Tangguh Rayuan

oleh Danial Dzulkifly