Berita Terkini

8 jam yang lalu: COVID: Tujuh kluster baharu dikenal pasti, kluster aktif kini 506 - KP Kesihatan 8 jam yang lalu: COVID: 5,726 kes baharu hari ini, jumlah kumulatif kes kini 2,442,224 - KP Kesihatan 8 jam yang lalu: COVID: 5,607 kes sembuh dilapor hari ini, 598 dirawat di ICU dengan 308 kes perlukan bantuan pernafasan - KP Kesihatan 9 jam yang lalu: Nestlé Malaysia sasar kutip 25 tan bahan kitar semula sebulan 11 jam yang lalu: Sektor perladangan sawit akan terima 32,000 pekerja asing dengan SOP ketat

IKUTI KAMI


Menjana Pendapatan Melalui Penstriman Langsung, Apakah Hukumnya?

Menjawab persoalan ‘streamer’ memperolehi wang melalui ‘live streaming’ mengikut pandangan syarak.

Refleksi Dikemaskini 1 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 27 Aug 2021 9:10AM

oleh

Zaidi Che

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Dewasa ini, orang ramai terutamanya golongan belia mengorak langkah dalam menjadikan live streaming atau dalam bahasa Melayunya, penstriman langsung sebagai kerjaya.

Khusus berkaitan hukum menjana duit daripada platform dalam talian ini, perlu difahami terlebih dahulu perkara asas yang biasa dilakukan oleh penstrim (streamer). 

Antara medium terkenal yang menjadi lubuk penstrim untuk menjana wang ialah melalui laman Twitch, Facebook Gaming dan YouTube Gaming.

Untuk menjana pendapatan secara berterusan, penstrim perlu mendapatkan seberapa banyak mungkin sumbangan stars dan subscribers dalam pelbagai cara.

Antaranya seperti mempromosikan bakat dan kemahiran bermain, memperlihatkan personaliti atau selalu berinteraksi secara langsung dengan penonton dan peminat. 

Ada antara mereka yang telah berjaya menjadi selebriti terkenal dan menjana pendapatan hampir puluhan, bahkan ratusan ribu setiap bulan. 

Seterusnya menimbulkan persoalan apakah hukum menjana pendapatan hasil daripada aktiviti penstriman langsung ini? Khususnya bagi mereka yang melakukannya sepenuh masa. 

 

Hiburan di sudut pandang Islam 

Saudara Encik Saiful Adlie dari meja Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan menerangkan pada awalnya hiburan adalah diharuskan di dalam Islam melainkan terdapat perkara yang mengubahnya daripada harus kepada haram. 

Terdapat hadis yang diriwayatkan oleh Hanzalah RA, sabda Nabi SAW:

يَا حَنْظَلَةُ سَاعَةً وَسَاعَةً وَلَوْ كَانَتْ تَكُونُ قُلُوبُكُمْ كَمَا تَكُونُ عِنْدَ الذِّكْرِ لَصَافَحَتْكُمُ الْمَلاَئِكَةُ حَتَّى تُسَلِّمَ عَلَيْكُمْ فِي الطُّرُقِ ‏‏

Maksudnya: “Wahai Hanzalah! Ada masa untuk urusan keduniaan, ada masa untuk beribadah. Dan jika hati kamu sentiasa sama seperti kamu sedang mengingati Allah SWT, para malaikat akan bersalam denganmu dan memberi salam kepadamu di pertengahan jalan”

Riwayat Muslim (2750)

Umumnya, hukum bermain permainan video adalah harus jika bermain dengan kadar yang berpatutan. Namun Encik Saiful Adlie menegaskan jika bermain secara berlebihan kerana terdapat unsur-unsur membuang masa, maka ia jatuh makruh. 

Bahkan hukumnya boleh menjadi haram sekiranya penstrim itu melanggar batas-batas yang ditetapkan oleh syarak serta meninggalkan tanggungjawab sebagai seorang Muslim seperti meninggalkan solat atau melawan ibu bapa kerana tidak mahu berhenti bermain. 

 

Penelitian hukum syarak

Ini berdasarkan dua hujah dan alasan:

1 -  Asal sesuatu perkara khususnya bidang muamalat adalah harus selagi mana tiada dalil lain yang menunjukkan sebaliknya. Keharusan asal sesuatu perkara dalam bidang muamalat diperakui oleh majoriti ulama termasuk Imam al-Syafie Rhm. 

2 – Kerajaan Malaysia juga mengiktirafnya sebagai e-sport dan menjanjikan peluang pekerjaan bagi generasi akan datang. Maka hukum menjana duit melaluinya mengambil hukum yang sama seperti pekerjaan lain (dalam talian) yang seumpama dengannya. 

 

Kesimpulan

Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan melihat hukum menjana pendapatan melalui penstriman langsung secara maya adalah harus

Namun, Encik Saiful Adlie menasihatkan agar para penstrim mengimbangi waktu mereka bermain dan bekerja dengan tuntutan mereka sebagai Muslim tanpa mengabaikan solat, tanggungjawab keluarga, menjaga adab dan aurat serta lain-lain.

Kegagalan untuk mengambil berat aspek-aspek ini boleh mengubah status keharusan tersebut kepada hukum makruh bahkan boleh jatuh haram. 

Sekiranya mereka mengabaikan waktu solat, bertutur tidak sopan, menonjolkan aurat untuk menarik penonton dan lain-lain perkara yang dilarang oleh Syarak. – Getaran, 27 Ogos 2021

Sorotan

1

Tak Tahan Dengan Isteri, Lelaki Minta Dipenjarakan

2

Mahkamah Benar Najib Pinda Tarikh Pelepasan, Pemulangan Pasport Ke Singapura

3

Warga Malaysia Di Singapura Mahu Pulang, Namun Berbelah-Bahagi

4

13 Penyanyi Berkumpulan Wanita Malaysia Dari 80-an Sehingga Kini

Disyorkan untuk anda

Gaya 10 jam yang lalu

Raja Permaisuri Agong Tak Pakai Tudung Bawal RM80,000

oleh Zaidi Che

Selera 1 hari yang lalu

Resipi Rendang Daging Lembu Australia

Tahukah anda jika menggunakan daging lembu Australia, masa memasak boleh dijimatkan kepada 45 minit?

oleh Rahayu MN

Selera 1 hari yang lalu

10 Makanan Bantu Kurangkan Risiko Kanser Payudara

Hindari kanser dengan mengamalkan gaya hidup sihat termasuklah bersenam dan rajin mengambil sayuran hijau serta buah-buahan.

oleh Rahayu MN

Gaya 18 jam yang lalu

Kuala Lumpur Fashion Week 2021 Kembali Bersinar!

oleh Zaidi Che