Berita Terkini

1 minit yang lalu: Lebih 1,000 kekosongan jemaah haji tolak tawaran sudah penuh - Idris 5 minit yang lalu: Jawatan Zuraida sebagai ahli MPT Bersatu gugur serta merta - Setiausaha Agung BERSATU 2 jam yang lalu: Sektor perlombongan mampu jana pelaburan RM6.7 bilion di Sarawak 2 jam yang lalu: Jepun rancang buka semula pintu sempadan kepada pelancong asing pada Jun 5 jam yang lalu: Ahli Parlimen Ampang, Zuraida Kamaruddin umum sertai Parti Bangsa Malaysia

IKUTI KAMI


Hukum Pemasaran Produk Secara Melampau

Terdapat cara pemasaran barangan hari ini yang dianggap melampaui batas.

Refleksi Dikemaskini 2 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 18 Mar 2022 8:30AM

Gambar: Pexels

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Pelbagai produk dipromosi dengan aneka cara masa kini. Selain media massa, media sosial juga menjadi wadah utama untuk pemasaran produk-produk ini.

Antara produk yang popular di pasaran sekaranga termasuk barangan kosmetik, ubat kurus dan seumpamanya. 

Namun, adakah cara pemasaran barangan ini dilakukan mengikut landasan yang betul dan tidak melampaui batas?

Hari ini segmen refeksi membincangkan isu berkenaan hukum pemasaran produk secara melampau atau dalam bahasa Inggerisnya overclaim.

Gambar: Unsplash
Gambar: Unsplash

Secara asasnya, hukum pemasaran secara melampau untuk apa jua barangan adalah haram. Ia sama seperti menipu pelanggan yang mempunyai hasrat untuk membelinya dengan tujuan tertentu. Salah satu etika berniaga menurut islam adalah seseorang itu perlulah bersikap jujur dalam berniaga, termasuklah dalam pengiklanan. 

Bahan dan informasi mengenai ubat-ubatan perlulah tepat dan tidak menggunakan kata-kata manis yang berlebihan bagi menarik pelanggan untuk membelinya. 

Ini kerana kaedah pemasaran tersebut boleh memanipulasikan fikiran pelanggan seterusnya memberikan kesan yang tidak sama selepas menggunakan barangan yang dibeli atau tidak mencapai kehendak pengguna seperti yang didakwa penjual. 

Pengguna perlu meneliti dan sentiasa membuat penyelidikan terlebih dahulu terhadap bahan yang digunakan dalam sesuatu produk sebelum membelinya. 

Perbuatan sebegini adalah dilarang sama sekali dan berdasarkan firman Allah SWT:

وَلَا تَأۡكُلُوٓاْ أَمۡوَٰلَكُم بَيۡنَكُم بِٱلۡبَٰطِلِ

Maksudnya: Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah.

Surah al-Baqarah (188)

Imam al-Baghawi menerangkan ayat di atas sebagaimana berikut:

أَيْ لَا يَأْكُلُ بَعْضُكُمْ مَالَ بَعْضٍ بِالْبَاطِلِ أَيْ مِنْ غَيْرِ الْوَجْهِ الَّذِي أَبَاحَهُ اللَّهُ

Maksudnya: Janganlah kamu makan harta sebahagian kamu dengan cara yang batil iaitu daripada cara yang tidak diharuskan Allah. (Rujuk Tafsir al-Baghawi 210/1)

Tambahan lagi, perbuatan ini juga sama seperti larangan Rasulullah SAW terhadap peniaga yang melakukan penipuan terhadap produk jualannya. Abu Hurairah RA meriwayatkan bahawa:

أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَرَّ عَلَى صُبْرَةِ طَعَامٍ فَأَدْخَلَ يَدَهُ فِيهَا، فَنَالَتْ أَصَابِعُهُ بَلَلًا فَقَالَ: مَا هَذَا يَا صَاحِبَ الطَّعَامِ؟ قَالَ أَصَابَتْهُ السَّمَاءُ يَا رَسُولَ اللهِ، قَالَ: أَفَلَا جَعَلْتَهُ فَوْقَ الطَّعَامِ كَيْ يَرَاهُ النَّاسُ، ‌مَنْ ‌غَشَّ ‌فَلَيْسَ ‌مِنِّي

Maksudnya: Rasulullah SAW melewati selonggok makanan (yang dijual), kemudian baginda memasukkan tangan ke dalam longgokan makanan itu. Baginda merasakan makanan tersebut telah basah lalu bertanya kepada penjual: “Apakah ini wahai pemilik makanan?”. Dia menjawab, “Makan tersebut terkena hujan wahai Rasulullah.” Baginda bersabda: “Mengapakah kamu tidak meletakkan makanan yang basah itu di bahagian atas supaya orang dapat melihatnya? Siapa yang menipu maka bukan dari kalanganku.”

Riwayat Muslim (102)

Gambar: Pexels
Gambar: Pexels

Antara kesan jangka panjang lain promosi atau pemasaran yang melampau adalah ia boleh menyebabkan pelanggan berasa tertipu dan mereka akan berhenti membeli produk berkenaan. 

Ini akan menyebabkan prestasi jualan jatuh pada fasa seterusnya dan lazimnya tidak akan bertahan lama. 

Selain itu, testimoni produk juga perlu dilaksanakan dengan betul dan asli bagi mendapatkan kepercayaan pelanggan. 

Melalui cara ini tiada keraguan akan timbul untuk pelanggan mendapatkan kembali dan menggunakan semula sesebuah produk dengan kerap.

Gambar: Pexels
Gambar: Pexels

Apabila pelanggan merasakan produk perubatan yang dibeli tidak memberi kesan seperti mana yang ditulis atau diuar-uarkan, ia boleh menimbulkan kemarahan pengguna. 

Sebagai peniaga, perkara ini antara yang paling ditakuti oleh mereka kerana ia boleh menjatuhkan imej sesebuah produk. 

Apatah lagi di hari ini banyak transaksi pembelian dilakukan secara dalam talian dan dikongsi di laman sosial.

Pelanggan boleh membuat penilaian serta memberikan pendapat pada ruangan komen yang disediakan untuk menyatakan pengalaman mereka selepas menggunakan sesebuah produk. 

Gambar: Unsplash
Gambar: Unsplash

Selanjutnya, teknik pemasaran yang melampau juga boleh mendatangkan kesan buruk terhadap tahap kesihatan pengguna jika tidak memeriksa bahan yang dibeli. 

Tidak semua badan manusia boleh menerima tidak balas yang serupa terhadap sesuatu bahan yang diambil. 

Akibatnya ia mampu mendatangkan alahan atau kesan sampingan lain yang mungkin lebih serius.

Perkara ini sering berlaku apabila pengguna terpedaya dengan kata-kata atau informasi yang disampaikan mengenai sesuatu produk sehingga mereka lupa dan tidak peka dengan isi kandungan yang dilabelkan pada barangan tersebut. 

 Gambar: pharmacy.gov.my
Gambar: pharmacy.gov.my

Tidak salah untuk membeli atau mencuba produk kesihatan yang ada di pasaran. Akan tetapi sebagai pembeli yang bijak, kita perlulah melihat kesahihan sesebuah produk itu serta memastikan yang ia selamat digunakan. 

Di Malaysia kita perlu pastikan ia disahkan oleh pihak Kementerian Kesihatan Malaysia. Pastikan setiap barang mempunyai pelekat hologram daripada KKM yang menandakan ia sudah menjalani proses pengesahan dan lulus untuk digunakan.

Gambar: Unsplash
Gambar: Unsplash

Maka, tidak salah untuk membuat pemasaran yang luar biasa bagi menarik perhatian pelanggan, akan tetapi pastikan informasi yang diberikan betul dan tepat. 

Ini bagi mengelakkan daripada pelanggan berasa tertipu dan memastikan perniagaan yang dijalankan diberkati Tuhan. Wallahualam. - Getaran, 18 Mac 2022

Sumber: Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan

Berita Berkaitan

1

Semasa 2 hari yang lalu

Cacar Monyet, KKM Perlu Keluar Garis Panduan Jelas, Perketat Kawalan Sempadan

2

Semasa 1 minggu yang lalu

HFMD, Peningkatan 15 Kali Ganda, Selangor Tertinggi

3

Selera 1 minggu yang lalu

Strategi Pengurangan Garam 2021-2025 Fokus Reformulasi Produk

4

Semasa 2 minggu yang lalu

KKM Perlu Tangani Segera Kes Buli Doktor Pelatih - MMI

Sorotan

1

Ibu Parah, Ditikam Anak Usia 14 Tahun Ketika Sedang Tidur

2

Axiata Catat Kerugian RM42.97 juta

3

Persembahan Berkonsep Perkusi Jadi Santapan Di GOE

Disyorkan untuk anda

Jelajah 4 jam yang lalu

Istana Belon Seluas 28,000 Kaki Persegi Sempena Cuti Sekolah 

oleh Rahayu MN

Teknovasi 1 hari yang lalu

Buletin Teknovasi: Apa Yang Menarik Minggu Ini?

Getaran berkongsi perkembangan terkini dunia teknologi dan inovasi untuk minggu ini

oleh Izwan Ramlan

Jelajah 1 hari yang lalu

Lawatan Media 'Influencer' Cuti-Cuti Malaysia Promosi Keunikan Terengganu

Jelajah 7 jam yang lalu

SIFA 2022 Beri Tumpuan Pada Ritual Persembahan

oleh Zaidi Che