Berita Terkini

6 jam yang lalu: Melaka cadang bina saluran paip air dari Sungai Rembau 10 jam yang lalu: OP Tapis Khas: 496 penagih, 120 pengedar ditahan polis Perak 10 jam yang lalu: KPM mohon tangguh pengosongan bangunan SK Assumption 10 jam yang lalu: Mesyuarat khas berkaitan urusan PRN Johor akan diadakan pada 9 Februari (Rabu) - Setiausaha SPR 10 jam yang lalu: SPR telah terima notis pembubaran DUN Johor pada 23 Januari - Setiausaha SPR

IKUTI KAMI


AirAsia Cadang Ambil Alih Firma Thailand Pada Harga US$50 Juta

Ekonomi Dikemaskini 6 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 07 Jul 2021 4:03PM

Gambar fail AFP

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

KUALA LUMPUR - AirAsia Group Bhd (AAGB) telah mencadangkan untuk membeli dua syarikat Thailand, Velox Technology (Thailand) Co. Ltd dan Velox Fintech Co. Ltd. masing-masing dengan harga US$40 juta dan US$10 juta (US$1 = RM4.16).

Dalam makluman kepada Bursa Malaysia hari ini, syarikat penerbangan tambang murah itu berkata cadangan itu dinyatakan melalui unitnya, AisAsia ADS Sdn Bhd (AirAsia Superapp) dan AirAsia Digital Sdn Bhd (ADD).

“Pengambilalihan yang dicadangkan ini memberikan AirAsia Superapp akses segera kepada perniagaan e-dagang sedia ada dengan peniaga makanan berdaftar, rakan niaga penghantaran dan sumber daya untuk memulakan perniagaan e-dagang AirAsia Superapp dan mengurangkan kos serta masa untuk memasuki pasaran pengguna dalam talian di Thailand.

“Tertakluk pada integrasi dan migrasi pengguna serta pedagang yang berjaya, AirAsia Superapp akan memiliki akses ke pangkalan pelanggan tambahan supaya dapat menjual perkhidmatan AirAsia Superapp yang lain kepada pelanggan berkenaan dan mendorong pertumbuhan untuk AirAsia Superapp,” katanya.

AAGB berkata pengambilalihan Velox Fintech yang dicadangkan itu akan membolehkan pengembangan produk e-money untuk kumpulan syarikat AAD yang kini menawarkan produk dan perkhidmatan e-money.

Kepantasan penerapan di pasaran dijangka akan didorong oleh aset pengawalseliaan.

Pengambilalihan yang dicadangkan itu harus mendapat persetujuan dari Bank Negara Malaysia dan Bank of Thailand.

Ketika berita ini ditulis, saham AirAsia meningkat 2.16 peratus kepada 94.5 sen dengan 15.46 juta saham diniagakan. - Bernama

Berita Berkaitan

1

Ekonomi 1 minggu yang lalu

Nilai GMV E-Dagang, Khidmat Penghantaran Makanan Meningkat US$7 Bilion Pada 2021 - Mustapa

2

Semasa 3 minggu yang lalu

Pengarah Dan 2 Pegawai Kanan Serba Dinamik Didakwa Kemuka Pernyataan Palsu

3

Ekonomi 1 bulan yang lalu

Pelanggan Tidak Dapat Apa-Apa Kalau Syarikat Gulung Tikar - AAX

4

Sukan 1 bulan yang lalu

Pusat Kecemerlangan Sukan Dron KBS Mungkin Diambil Alih MoSTI

Sorotan

1

Rayuan Kes SRC, Najib Akan Mohon Peguam Diraja Dari UK

2

Penggal Kepala Ibu, Penganggur Didakwa Di Mahkamah

3

Pereka Fesyen Thierry Mugler Meninggal Dunia Pada Usia 73