Berita Terkini

7 jam yang lalu: Penerbangan terus antara Kuala Lumpur-Tashkent mulai Julai ini 7 jam yang lalu: Peter Anthony tipu 4 individu termasuk Najib dapatkan kontrak di UMS - Hakim 7 jam yang lalu: Produk ‘Prime Kopi Pejuang 3 In 1’ boleh sebabkan pengambilan 'dos berlebihan' Tadalafil 7 jam yang lalu: Untung bersih suku pertama Petron Malaysia naik kepada RM106.4 juta 9 jam yang lalu: 'Health Alert monkeypox’ akan dilaksanakan menerusi aplikasi MySejahtera mulai esok - Khairy

IKUTI KAMI


Ramadan : Antara Masa, Kenangan Dan Pahala

Kedatangan Ramadan yang mulia ini sememangnya dinanti-nantikan kerana Ramadan adalah bulan yang dijanjikan Allah SWT sebagai sebaik-baik bulan.

TARA Dikemaskini 1 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 03 Apr 2022 4:52PM

Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif

oleh

Rahayu MN

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Alhamdulillah, Ramadan datang lagi tahun ini. Syukur ke hadrat Ilahi kerana masih memberi peluang untuk kita semua bertemu bulan penuh barakah ini. 

Kedatangan Ramadan yang mulia ini sememangnya dinanti-nantikan kerana Ramadan adalah bulan yang dijanjikan Allah SWT sebagai sebaik-baik bulan. 

Bulan untuk mengejar pahala, bulan untuk menggugurkan dosa, bulan untuk menggapai sejahtera. 

Terdapat banyak kelebihan dan keistimewaan bulan Ramadan. Begitu juga dengan hikmah dan manfaat di dalamnya. 

Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif
Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif

Di antara kelebihan dan keistimewaan bulan Ramadan itu ialah Allah menurunkan kitab suci Al-Quran yang menjadi panduan dan petunjuk bagi manusia. Dek itulah, sebagai hamba-Nya, kita diminta bersahabat baik dengan Al-Quran, terutamanya pada bulan ini.

Penulisan saya kali ini bukanlah untuk membincangkan tentang Ramadan secara ilmiah. Saya bukanlah insan yang arif tentang ilmu agama. 

Saya hanyalah pendosa yang masih diberi peluang oleh Yang Esa untuk terus mencari keredaan-Nya, untuk terus mengejar keampunan-Nya. 

Sama seperti orang lain, saya juga mengharapkan agar Ramadan kali ini saya berpeluang menambah ibadat kerana pada bulan ini Allah SWT menjanjikan ‘bonus’ bukan kepalang buat umatnya yang taat mengikuti perintah. 

Ingat! Setiap amalan yang kita lakukan pada bulan-bulan lain dan diteruskan pada bulan Ramadan akan meraih ganjaran pahala yang berlipat ganda. 

Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif
Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif

Saya masih ingat lagi kata-kata seorang ustaz yang memberikan tazkirah beberapa tahun lalu, Allah menjanjikan 70 kali ganda pahala untuk mereka yang melakukan ibadat fardu sepanjang bulan Ramadan. 

Contohnya, satu solat fardu yang kita lakukan akan ditingkatkan sebanyak 70 kali ganda. Jadi, bayangkanlah apabila pahala yang digandakan itu dicampur pula dengan pahala puasa dan sunat tarawih. Sesungguhnya Allah itu Maha Pemurah dan Maha Mengasihi hamba-hambanya. 

Namun begitu, dalam gembira menyambut kedatangan Ramadan Al-Mubarak, hati ini sebenar terusik sayu apabila terkenangkan arwah ayah, Mat Nah bin Omar yang telah dipanggil pulang ke ‘negara abadi’ pada 28 Julai 2019 lalu.

Terlalu banyak kenangan yang ayah tinggalkan untuk kami sekeluarga. 

Selalunya seminggu sebelum berpuasa, pasti ayah akan menghubungi anak-anaknya bertanya sama ada kami akan pulang ke kampung menyambut puasa atau tidak. 

Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif
Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif

Jika tidak, ayah akan bertanya pula, tarikh yang dirancang untuk pulang. Jika masih belum punya tarikh, ayah yang akan memberi cadangan. Dia akan minta kami adik-beradik berkumpul pada hari yang sama. Maklumlah kami pun tidak ramai, hanya tiga beradik.

Setiap kali kami semua berkumpul berbuka puasa di kampung, ayah tidak pernah lokek berbelanja membeli itu ini untuk dijadikan juadah berbuka puasa. 

Ayah masih melayan kami bagaikan anak-anak yang masih kecil. “Along (panggilan saya dalam kalangan ahli keluarga) nak makan apa? Sheila? (adik perempuan saya), Adik Fazdli (satu-satunya adik lelaki yang ada)?” Satu demi satu ditanyanya. 

Saya seperti biasa ada senarai yang panjang. Ayah tak pernah cakap tidak. “Okey, nanti ayah cari. Kalau tak ada, ayah belilah apa-apa yang ada ya.” Itu jawab ayah. 

Untuk cucu-cucu tersayang, ayam golek jadi pilihan hati ayah. Seronok dia melihat masing-masing berselera di meja makan. 

Selain sibuk ambil ‘tempahan’ anak-anak, ayah juga punya hidangan kegemaran yang tidak pernah dia lupakan setiap kali berkunjung ke bazar Ramadan, iaitu apam balik. 

Gambar Fail
Gambar Fail

Kini selepas hampir 3 tahun ayah tiada, apam balik sudah menjadi hidangan mengubat rindu saya kepada ayah. 

Riang rasanya hati apabila dapat menjamah makanan kesukaan ayah. Jangan tak tahu, untuk berbuka hari ini, inilah menu yang ingin saya cari di bazar Ramadan sebentar lagi. Tiada yang lain.  

Selain kenangan berbuka puasa, saya juga sangat teringat dengan kata-kata nasihat daripada ayah setiap kali Ramadan datang bertamu. 

“Along bulan puasa ini banyakkanlah mengaji, sedekah. Carilah masa untuk solat tarawih. Kalau tak sempat pergi jemaah di masjid, buat sendiri kat rumah. Bukan susah pun, senang saja. Tak payah buat banyak-banyak, lapan rakaat pun cukup,” pesan ayah. 

Ayah tahu jadual kerja saya sebagai seorang wartawan tidak sama seperti orang lain. Walaupun bulan puasa, ada sahaja acara yang perlu dihadiri ketika waktu berbuka puasa.

Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif
Gambar Hiasan, Abdul Razak Latif

Sebab itulah dia berpesan supaya cari masa untuk dimanfaatkan. “Dah kerja macam itu, nak buat macam mana. Kenalah pandai bahagikan masa. Kerja kita memang takkan pernah habis,” pesan ayah lagi.

Kata-kata ayah saya itu, walau kedengaran biasa sahaja, tetapi ia meninggalkan kesan yang begitu mendalam. 

Jujur saya akui rutin harian di kota cukup menyesakkan. Saya lebih pemurah dengan hal-hal dunia, tetapi cukup bakhil dengan amalan yang membawa ke syurga. Saya lebih risau jika wang ringgit tidak mencukupi daripada pahala yang tipis. 

Entahlah! Benar kata-kata ayah, kerja tidak akan pernah habis. 

Semoga Ramadan kali ini saya tidak terus terleka dan rebut peluang yang ada untuk bersyukur, bertaubat dan menambahkan lagi ibadat buat bekalan di hari akan datang ketika kita bertemu dengan-Nya. 

Hidup ini hanya sementara, sampai masanya kita akan dipanggil pulang. Tidak sesaat pun terlewat. Tetapi tepat pada masanya. - Getaran, 3 April 2022

Isu Pada

Dunia Seni Zulhairul Ikram

02 Apr 2022

Berita Berkaitan

1

Semasa 3 minggu yang lalu

Atasi Pembaziran, Rancang Penyediaan Makanan Dengan Bijak - MAEKO

2

Video & Galeri 3 minggu yang lalu

Serbuan Belian Saat Akhir Menjelang Aidilfitri

3

Video & Galeri 3 minggu yang lalu

Sudahkah Anda Membayar Zakat Fitrah?

4

Selebriti 3 minggu yang lalu

Siti Nurhaliza Menangis Di Depan Kaabah, Rindu Jadi Orang Biasa

Sorotan

1

Zuraida Patut Lepaskan Kerusi Parlimen Ampang Juga - Fahmi Fadzil

2

Malaysia Airlines Mula Penerbangan Pertama Dari Kuala Lumpur Ke Doha

3

Letupan Bom Di Tak Bai: 3 Sukarelawan Polis Marin Cedera