Berita Terkini

2 jam yang lalu: Polis tahan dua lelaki, rampas pelbagai minuman keras bernilai lebih RM200,000 2 jam yang lalu: Banjir: Lebih 500 mangsa berada di PPS dua negeri 2 jam yang lalu: JKNT rampas ubatan, kosmetik tidak berdaftar bernilai hampir RM1 juta 2 jam yang lalu: MAIM peruntuk RM13.1 juta bantu mualaf tahun ini 2 jam yang lalu: KPDN keluarkan 60 notis untuk analisis, siasat kenaikan harga sayur

IKUTI KAMI


Tidak, WhatsApp Tidak Boleh Mendengar Perbualan Anda

WhatsApp baru-baru ini telah mengemaskinikan terma penggunaannya dan ia menimbulkan banyak berita kurang enak dan kemarahan pengguna. Mari baca penjelasan WhatsApp.

Teknovasi Dikemaskini 2 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 03 Feb 2021 10:29AM

Gambar: Anton, Pexels

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Aplikasi ternama WhatsApp seperti obses untuk meyakinkan para penggunanya bahawa ia tidak boleh mendengar perbualan mereka. Melalui fungsi ‘Status,’ WhatsApp cuba menenangkan para pengguna yang termakan khabar angin yang muncul selepas aplikasi itu mengeluarkan terma penggunaannya yang baru awal tahun ini. Berbondong-bondong pengguna WhatsApp di seluruh dunia dilaporkan telah berhenti menggunakan aplikasi ini.

“WhatsApp tidak boleh membaca atau mendengar perbualan peribadi anda kerana ia disulitkan hujung ke hujung (encrypted end-to-end). Banyak maklumat salah dan kekeliruan yang muncul apabila kami mengemaskinikan terma penggunaan kami dan kami mahu membantu para pengguna untuk memahami fakta-fakta sebenar tentang cara WhatsApp melindungi privasi dan keselamatan pengguna,” kata seorang jurucakap WhatsApp kepada The Verge. 

“Pada masa hadapan kami akan lebih sering menggunakan fungsi ‘Status’ supaya pengguna mendapat maklumat langsung daripada kami. Kemas kini pertama kami menekankan bahawa WhatsApp tidak boleh melihat pesanan peribadi anda. Facebook juga begitu kerana kedua-duanya disulitkan hujung ke hujung. 

Semenjak pemberitahuan kemas kini, WhatsApp telah dikecam oleh para pengguna dan ramai yang telah berhenti menggunakan aplikasi ini dan berpindah kepada aplikasi seperti Telegram atau Signal. 

Disebabkan kemarahan ini juga, WhatsApp telah menunda tarikh pelaksanaan terma baru ini ke bulan Mei. Sepatutnya ia dilaksanakan pada bulan Februari ini. 

Syarikat pemesejan yang dimiliki oleh Mark Zuckerberg (yang juga pemilik aplikasi Facebook dan Instagram) ini mengakui kelemahannya dalam berkomunikasi dengan para pengguna sebelum ini.  WhatsApp berharap dengan meningkatkan perhubungan melalui fungsi ‘Status’ ia dapat meyakinkan pengguna untuk terus menggunakannya. Secara tidak langsung juga ia ‘memaksa’ pengguna yang mahu tahu perkembangan lanjut tentang polisi privasinya untuk kekal menggunakan WhatsApp. - ETX Studio, 3 Februari 2021

Berita Berkaitan

1

TARA 17 jam yang lalu

‘Bondee’ Aplikasi Sosial Generasi Seterusnya, Mampu Cipta Avatar Bergaya 

2

Politik 2 hari yang lalu

Tun Faisal Bakal Sertai PN? ‘Ada Yang Mengajak, Tapi...’

3

Semasa 2 hari yang lalu

Guna Nama Tokoh Terkenal, Rugi Sehingga RM4.6 Juta Masuk Aplikasi E-Ganjaran

4

Semasa 1 minggu yang lalu

KPM Ambil Tindakan Pemulihan Interim Bagi Aplikasi MOEIS dan idME

Sorotan

1

Monsun, Kadar Pertukaran Punca Kenaikan Harga Mendadak Sayur – Kementerian

2

Halalkan Mercun: ‘Adakah Kerajaan Ingin Jadikan Bahan Mudarat Sebagai Punca Kewangan’?

3

Selepas 2 Tahun Suram, Thaipusam Tahun Ini Disambut Meriah