Berita Terkini

1 jam yang lalu: 16 terkorban, 36 hilang dalam banjir kilat di China 3 jam yang lalu: Transformasi budaya kerja di KKM atasi isu buli - Khairy 3 jam yang lalu: Lelaki ditahan disyaki menyamar Raja Muda Perak 3 jam yang lalu: Harga ayam standard di KL lebih murah dalam masa terdekat - Shahidan 3 jam yang lalu: PERHILITAN Terengganu pantau kemunculan beruang Matahari

IKUTI KAMI


Tidak, WhatsApp Tidak Boleh Mendengar Perbualan Anda

WhatsApp baru-baru ini telah mengemaskinikan terma penggunaannya dan ia menimbulkan banyak berita kurang enak dan kemarahan pengguna. Mari baca penjelasan WhatsApp.

Teknovasi Dikemaskini 1 tahun yang lalu · Diterbitkan pada 03 Feb 2021 10:29AM

Gambar: Anton, Pexels

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Aplikasi ternama WhatsApp seperti obses untuk meyakinkan para penggunanya bahawa ia tidak boleh mendengar perbualan mereka. Melalui fungsi ‘Status,’ WhatsApp cuba menenangkan para pengguna yang termakan khabar angin yang muncul selepas aplikasi itu mengeluarkan terma penggunaannya yang baru awal tahun ini. Berbondong-bondong pengguna WhatsApp di seluruh dunia dilaporkan telah berhenti menggunakan aplikasi ini.

“WhatsApp tidak boleh membaca atau mendengar perbualan peribadi anda kerana ia disulitkan hujung ke hujung (encrypted end-to-end). Banyak maklumat salah dan kekeliruan yang muncul apabila kami mengemaskinikan terma penggunaan kami dan kami mahu membantu para pengguna untuk memahami fakta-fakta sebenar tentang cara WhatsApp melindungi privasi dan keselamatan pengguna,” kata seorang jurucakap WhatsApp kepada The Verge. 

“Pada masa hadapan kami akan lebih sering menggunakan fungsi ‘Status’ supaya pengguna mendapat maklumat langsung daripada kami. Kemas kini pertama kami menekankan bahawa WhatsApp tidak boleh melihat pesanan peribadi anda. Facebook juga begitu kerana kedua-duanya disulitkan hujung ke hujung. 

Semenjak pemberitahuan kemas kini, WhatsApp telah dikecam oleh para pengguna dan ramai yang telah berhenti menggunakan aplikasi ini dan berpindah kepada aplikasi seperti Telegram atau Signal. 

Disebabkan kemarahan ini juga, WhatsApp telah menunda tarikh pelaksanaan terma baru ini ke bulan Mei. Sepatutnya ia dilaksanakan pada bulan Februari ini. 

Syarikat pemesejan yang dimiliki oleh Mark Zuckerberg (yang juga pemilik aplikasi Facebook dan Instagram) ini mengakui kelemahannya dalam berkomunikasi dengan para pengguna sebelum ini.  WhatsApp berharap dengan meningkatkan perhubungan melalui fungsi ‘Status’ ia dapat meyakinkan pengguna untuk terus menggunakannya. Secara tidak langsung juga ia ‘memaksa’ pengguna yang mahu tahu perkembangan lanjut tentang polisi privasinya untuk kekal menggunakan WhatsApp. - ETX Studio, 3 Februari 2021

Berita Berkaitan

1

Semasa 2 hari yang lalu

Teruskan Projek MARA Digital - Ismail Sabri

2

Pendidikan 2 minggu yang lalu

Rohana Abdullah Ditawarkan Pengajian Di UTeM

3

Teknovasi 3 minggu yang lalu

Artis Tempatan Digesa Manfaat Teknologi Metaverse

4

Luar Negara 4 minggu yang lalu

Indonesia Akan Sekat Facebook, Google, WhatsApp Jika Tidak Berdaftar Dengan Kementerian

Sorotan

1

Ramai Lagi Majikan ‘Bungkus’ Jika Akta Kerja 1955 Dikuatkuasa 1 September

2

Hina Mahkamah: Lokman Adam Diberi Amaran Terakhir

3

Walau Sudah Lanjut Usia, Datuk Awie Tetap Usaha Dapatkan Segulung Ijazah

Disyorkan untuk anda

Refleksi 1 hari yang lalu

Cenderahati, Barangan Antik Kemerdekaan Negara Jadi 'Harta' Berharga Buat Prakash

Jelajah 3 jam yang lalu

Hari Kebangsaan: Masyarakat Orang Asli Hiasi Kampung, Kediaman Dengan Jalur Gemilang

Jelajah 21 jam yang lalu

Jelajah Makanan Taiwan Terajui Pengembangan Pasaran Di Malaysia

Teknovasi 1 hari yang lalu

Boleh Runding Harga, inDriver Tawar Perkhidmatan E-hailing ‘Tawar-Menawar’ Pertama

oleh Zaidi Che