Berita Terkini

6 jam yang lalu: 5,551 kes baharu COVID-19 dilaporkan hari ini - KP Kesihatan 8 jam yang lalu: Perkembangan terbaharu kes Omicron akan diambil kira dalam SOP PRN Sarawak - Khairy 9 jam yang lalu: Pengembara yang tiba di KLIA dari negara berisiko tinggi akan dipakaikan peranti pengesanan sepanjang tempoh kuarantin - Khairy 9 jam yang lalu: Lapan kontak rapat kes Omicron akan menjalani ujian swab PCR hari ini - Khairy 9 jam yang lalu: Kes pertama varian Omicron dikesan di Malaysia pada 2 Disember melibatkan pengembara bukan warganegara dari Afrika Selatan - Khairy

IKUTI KAMI


Gantung Gambar Manusia, Apakah Hukumnya?

Menjawab persoalan gambar yang melibatkan manusia dan makhluk hidup lain menurut pandangan syarak.

Refleksi Dikemaskini 1 bulan yang lalu · Diterbitkan pada 29 Oct 2021 2:44PM

Gambar: Lefty Kasdaglis, Unsplash

oleh

Zaidi Che

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Ramai masih keliru dengan hukum menggantung gambar yang memaparkan manusia atau hidupan lain di dinding kediaman mereka bagi tujuan perhiasan atau kenangan. 

Sering kali kita mendengar sesetengah golongan menyatakan perbuatan ini tidak boleh dilakukan kerana percaya ‘roh’ mereka masih ‘hidup’ di dalam foto atau gambar tersebut.

Ada juga yang berpendapat, gambar manusia itu tidak sama seperti hukum lukisan kerana ia bertujuan untuk perhiasan dan bukan untuk tujuan pemujaan.

Namun, apakah hukumnya menurut pandangan syarak?

Menurut Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan, hukum menggantungkan gambar ini berkait rapat dengan hukum melukis makhluk hidup. Para ulama berbeza pandangan tentangnya.

Terdapat sebahagian ulama yang mengharamkannya. Hal ini berdasarkan kepada situasi gambar di zaman Rasulullah SAW yang melarang ia mempunyai tiga ciri iaitu mempunyai roh (manusia dan haiwan), berniat untuk mengagungkan dan meniru perbuatan mencipta oleh Allah SWT.

(Rujuk: Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, 4/670)

Namun, menurut Dr. Wahbah al-Zuhaili menukilkan pendapat Imam Ibnu Hajar al-Asqalani yang menyatakan pendapat yang tepat ialah sekiranya lukisan itu tidak mempunyai bentuk tubuh atau jisim yang sempurna serta bukan untuk dimuliakan, maka ia dibenarkan. 

(Rujuk: Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, 4/674)

Jelas di sini melukis atau mengukir gambar makhluk hidup dengan tujuan penyembahan atau mengagungkannya adalah diharamkan kerana dikhuatiri menjadi bahan mensyirikkan Allah SWT seperti yang dilakukan oleh Arab Jahiliyyah. 

Gambar: William Bayreuther, Unsplash
Gambar: William Bayreuther, Unsplash

Kamera dan hukumnya

Mengambil gambar dengan menggunakan kamera ialah suatu proses membias bayang dengan cara yang khusus dan tertentu. 

Menurut Syeikh Ali al-Sayis, hukum bagi proses penggambaran matahari atau fotografi ini tidak sama seperti hukum lukisan. Ia bagaikan menangkap bayang, yang mana ia seperti apa yang terlihat atau terpapar di cermin. 

(Rujuk: Tafsir Ayat Ahkam, 4/58)

Hal ini kerana gambar fotografi terhasil daripada proses menangkap bayang atau membias cahaya dengan menggunakan alat iaitu kamera. 

Oleh kerana itu, terdapat sebahagian ulama mengharuskan perbuatan bergambar melalui proses fotografi ini dan tiada larangan menggantungkannya di kediaman masing-masing.

Perbuatan ini dibenarkan sekiranya gambar tersebut tidak menyebabkan fitnah seperti gambar yang tidak menutup aurat.

(Rujuk: Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu, 4/676)

Sebaliknya, pengharaman berkaitan lukisan (bukan fotografi) makhluk bernyawa itu disebabkan illahnya (sebab pengharamannya) mensyirikkan Allah SWT dan memuliakan makhluk tersebut. 

Perbuatan ini bertentangan dengan syariat Islam seperti hadis yang diriwayatkan oleh Saidatina A’ishah RA berkenaan mereka yang melukis gambar-gambar golongan soleh dan pembesar mereka yang sudah mati dalam gereja di Habsyah. 

Imam Sana’ni menjelaskan di dalam kitabnya:

وَالظَّاهِرُ أَنَّ الْعِلَّةَ سَدُّ الذَّرِيعَةِ وَالْبَعْدُ عَنْ التَّشْبِيهِ بِعَبَدَةِ الْأَوْثَانِ الَّذِينَ يُعَظِّمُونَ الْجَمَادَاتِ الَّتِي لَا تَسْمَعُ وَلَا تَنْفَعُ وَلَا تَضُرُّ

Maksudnya: Dan jelas, sesungguhnya illahnya adalah bertujuan menutup pintu kerosakan dan menjauhi daripada menyerupai perbuatan penyembah berhala yang memuliakan benda-benda yang tidak hidup yang mana tidak boleh mendengar, memberi manfaat dan mudarat.

Kesimpulan

Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan menyimpulkan menangkap gambar dengan menggunakan kamera ini bukan seperti perbuatan melukis, maka ia diharuskan. Sekiranya menggantung gambar tersebut untuk tujuan penyembahan atau mengagungkan, maka ia jatuh haram. 

Perbuatan menggantung gambar di dinding, sama ada memaparkan manusia atau tidak, jika bertujuan untuk perhiasan atau kenang-kenangan, maka ia dibenarkan dalam Islam. - Getaran, 29 Oktober 2021. 

Sumber: Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan 

Berita Berkaitan

1

Refleksi 1 bulan yang lalu

Bolehkah Suami 'Makan' Harta Isteri?

2

Semasa 2 bulan yang lalu

Individu Lengkap Vaksin COVID-19 Di Luar Negara Perlu Ke PKD Untuk Sijil Digital

3

Semasa 3 bulan yang lalu

Pasar Berubah Wajah, 10,000 Jalur Gemilang Ceriakan Suasana

4

Semasa 3 bulan yang lalu

7 Anggota Abu Sayyaf Dihukum Di Sabah, Ekstradisi Ke Filipina

Sorotan

1

Yasmin Hani Dan Shahrin Razali Berpisah

2

Jerman Ambil Tindakan Keras Untuk Menangani Kenaikan Kes COVID-19

3

COVID-19: 150 Pelajar SSP, Cyberjaya Jadi Kontak Rapat Dipindah Ke IAB

4

Dari Segambut Ke New York: Grab Rai Penyenaraian Bersejarah

Disyorkan untuk anda

Refleksi 10 jam yang lalu

Bersahabat Hingga Ke Syurga

oleh Rahayu MN

Jelajah 1 hari yang lalu

Ini Masa ‘Tur-baik’ Untuk Bercuti Ke Turki

Jadi ke mana agaknya kembara anda pada penghujung tahun ini? Setelah sekian lama terkurung di rumah, pasti ramai yang sudah mula merencana perjalanan. Ada yang...

oleh Rahayu MN

Refleksi 2 jam yang lalu

Perihal Menegur, Ini Yang Perlu Anda Ambil Kira

Ada cara untuk kita menegur seseorang secara berhemah bagi mengelakkan kemarahan atau menggores hati seseorang.

oleh Izwan Ramlan

Jelajah 1 hari yang lalu

Sohor Kini 3 Perbualan Hangat Warganet Menjelang Krismas

oleh Zaidi Che