Berita Terkini

7 jam yang lalu: Penang SMART parking dijangka beroperasi seperti biasa 6 pagi Khamis 7 jam yang lalu: 97.3 peratus KIR berdaftar di PPS sudah terima BWI 7 jam yang lalu: Pelekat RFID rosak: Pengguna boleh dapat gantian secara percuma - PLUS 7 jam yang lalu: 35 peratus kebakaran tapak pelupusan sampah Pulau Burung, Pulau Pinang, dipadamkan 11 jam yang lalu: Bayaran one-off RM500 kepada penerima Pingat Jasa Pahlawan Negara yang layak bermula Jun ini hingga Disember - Bukit Aman

IKUTI KAMI


'Runner’s Dilemma’ Cara Widi Asmoro Berkongsi Kesedihan

Menghadapi masalah dengan kesihatan mental membuat Widi Asmoro belajar untuk menerima dan berdamai dengan keadaan.

Indie Dikemaskini 1 minggu yang lalu · Diterbitkan pada 07 Jan 2022 3:42PM

Kongsi Artikel Ini

Langgani saluran Telegram kami untuk berita terkini dan paparan gaya hidup pelengkap hari anda.

Setelah hampir sedekad mendiamkan diri dalam dunia muzik, penyanyi dan pemuzik Widi Asmoro akhirnya muncul kembali dengan buah tangan terbaharunya berjudul ‘Runner’s Dilemma’.

Dengan warna muzik pop dan sentuhan klasik new-age, Widi berbagi cerita mengenai gangguan mental yang dialami dirinya sepanjang pandemik COVID-19.

Lelah dengan rutin seharian ‘9 to 5’ serta kehidupan dalam lockdown, ia seolah-olah membuat Widi keliru dengan keadaan kesihatan mindanya.

Widi berkongsi bahawa masalah kesihatan mental adalah sesuatu yang masih baharu buatnya. 

“Tahun 2021 penuh dengan ketidakpastian. Saya sendiri berdepan dengan situasi di mana saya tidak tahu untuk terus melangkah ataupun menyerah diri.

“Isu kesihatan mental adalah sesuatu yang sangat dekat dengan saya. Tidak banyak orang yang sedia menerima kalau mereka mempunyai masalah kesehatan mental termasuk saya dahulu. 

“Mungkin sebab ia dilihat sebagai satu perkara yang tabu dan dipandang remeh oleh masyarakat Asia. Jadi saya tidak pernah memandang serius tentangnya sebelum ini. 

“Ketika membesar, kita diajar ‘boys don’t cry,’ padahal menangis itu perkara normal. Ia adalah satu cara mengekpresi diri dan kesedihan yang dirasai,” katanya.

Widi juga sempat berkongsi bahawa kehidupan dalam norma baharu terutamanya bekerja dari rumah juga tidak membantu memulihkan keadaan mentalnya. 

“Saya berasa pekerjaan seperti tidak pernah habis. Rasanya waktu bergerak dengan sangat pantas. Belum selesai pekerjaan pada pagi hari tiba-tiba sudah tengah hari dan tanpa sedar, sudah malam. 

“Dengan adanya pandemik ini, ia seakan-akan kami sedang berlumba dengan masa dan bekerja tanpa henti.

“Selain itu, pergerakan terbatas akibat lockdown juga membuat hubungan sosial terhad. Tidak ada lagi peluang untuk keluar bersama rakan-rakan atau keluar secara fizikal untuk berborak dan berkongsi cerita. 

“Bagi saya, pertemuan secara virtual tidak memuaskan dan membuatkan saya rasa kosong kerana kurang berinteraksi sesama manusia,” tambah Widi.

Menghadapi masalah dengan kesihatan mental membuat Widi belajar untuk menerima keadaan dan ketentuan Tuhan. Widi berkata, dia menulis lagu ini ketika berada dalam proses berdamai dengan diri sendiri. 

“Walaupun perubatan medikal sudah dilakukan tetapi kesembuhan tidak kunjung tiba. Lalu saya putuskan untuk bertemu dengan kaunselor psikologi di Singapura. Alhamdulillah, sesi-sesi konsultasi ini membuat kondisi kesihatan saya beransur pulih.

“Kata-kata yang diungkapkan dalam lagu ini adalah seperti mantra personal dan cara berkomunikasi dengan diri sendiri. 

“Saya berada dalam fasa hidup di mana saya tidak mengejar karier dan populariti sebagai penyanyi tapi menggunakan platform ini untuk meluahkan isi hati dan emosi yang terperangkap dalam diri saya.

“Saya bukanlah orang yang gemar untuk mengekspresi diri dan berkomunikasi tentang perasaan saya, jadi ini adalah medium yang terbaik untuk berkongsi tentang emosi dengan sejujurnya,” ujarnya lagi. 

Untuk pengetahuan semua, lagu ini merupakan hasil kerjasama antara tiga negara iaitu Indonesia, Malaysia dan Singapura. 

Sesi vokal dikerjakan di Singapura bersama Ong Jean Wei sebagai pengarah suara manakala mixing-mastering dijalankan di SCIFI Studio, Malaysia. 

Selain itu, ia juga turut melibatkan kerjasama Yudhi Arfani yang merupakan gitaris kumpulan Everybody Loves Irene. 

Single berjudul ‘Runner’s Dilemma’ boleh didengar di pelantar penstriman Apple Music, Spotify dan Deezer. - Getaran, 7 Disember 2022

Gambar: Widi Asmoro

Berita Berkaitan

1

Muzik 2 minggu yang lalu

Ulasan Lagu Serantau Masa Kini

2

Muzik 2 minggu yang lalu

Penyanyi Bakal Menyerlah 2022

3

Selebriti 2 minggu yang lalu

AC Mizal Bangga Damien Warisi Darah Seninya

4

Muzik 3 minggu yang lalu

Bob Yusof Bangkit Dari Kesedihan Dengan 'Beribu Rasa'

Sorotan

1

Pencarian Kanak-Kanak Orang Asli Masuk Hari Ke- 6

2

Pengaruh Kawan Punca Utama Individu Ambil Dadah

3

Menjengah Butik Indigo Pertama Di Malaysia!

Disyorkan untuk anda

Selebriti 7 jam yang lalu

Bangun Awal Pagi Kunci Kejayaan Fasha Bergelar Pelakon Berdisiplin

oleh Helmi Anuar

Muzik 20 jam yang lalu

PPM Lega Siasatan SPRM Selesai 

Pegawai SPRM telah memulangkan semula dokumen yang telah diambil dari premis PPM pada 17 Disember 2021 selepas selesai siasatan.

oleh Ellyna Ali

Muzik 12 jam yang lalu

Lagu Nasyid Di AJL Boleh Beri ‘Warna’ Dalam Pertandingan

Ikhwan turut berkolaborasi dengan Wan Saleh menghasilkan lagu terbaharu bertajuk 'Kita Adalah Satu' untuk kempen kesedaran isu Palestin.

oleh Wafa Aula

Muzik 15 jam yang lalu

Ulasan Lagu Serantau Masa Kini

oleh Shah Shamshiri